75th Ranger Regiment, Paskhas-nya Amerika Serikat

Pernah nonton film the Black Hawk Down? Sebuah film yang menggambarkan tentang operasi Militer Amerika Serikat (AS) yang gagal di Somalia. Salah satu komponen utama dalam film tersebut adalah pasukan Ranger 75th.

Personel pasukan ini digambarkan urakan tapi kompak. Mereka tidak terlalu suka hal hal yang formil. Namun soal kemampuan dan eksekusi lapangan, mereka adalah salah satu yang terbaik di jajaran militer AS.

Satuan 75th Ranger Regiment adalah pasukan khusus spesialisasi serangan kilat, tugas utama 75th Ranger Regiment dalam peperangan adalah menguasai lapangan terbang dan melakukan penyerangan terhadap fasilitasnya. Mirip dengan tugas Komando Pasukan Khas (Kopaskhas) TNI AU.


Tugas ini mencakup serangan pendadakan, pengintaian, serbuan lintas udara, dan membentuk pertahanan kilat.


Selain itu, sebagai pasukan gerak cepat, Ranger juga bisa digunakan untuk mendukung satuan khusus lain seperti dalam film The Black Hawk Down.

Dengan peran seperti itu maka Resimen Ranger 75 juga menjadi bagian dari pasukan khusus gabungan AS yang dikenal sebagai USSOCOM (United State Special Operation Command).

Kemampuan dan Latihan Ekstrem Pasukan Khusus Kerap Dipamerkan Demi Membuktikan Keganasannya

Hingga saat ini markas pasukan khusus Ranger berada di Fort Benning, Georgia.

Kekuatan tempur resimennya terdiri dari tiga batalion Ranger, yakni Batalion I (1/75) bermarkas di Pangkalan Udara AD Hunter, Georgia.

Baca Juga:  Jet Tempur Sukhoi Su-30 AU India Hilang di Dekat Perbatasan China

Batalion 2 (2/75) di Fort Lewis, Washington dan Batalion 3 (3/75) di Fort Benning, Georgia.

Sebenarnya masih terdapat tiga batalion pendidikan lagi, yaitu Batalion Latih Ranger 4 di Fort Benning, Batalion Latih Ranger 5 di Dahlonega, Georgia, dan Batalion Latih Ranger 6 di Pangkalan Udara Elgin, Florida.

Kekuatan setiap batalion berkekuatan 580 personel. Setiap batalion diorganisir ke dalam markas besar, tiga kompi senapan, dan kompi markas.

Demi mendukung tugas sebagai pasukan khusus, setiap batalion Ranger diwajibkan memelihara kemampuan infiltrasi baik lewat darat, laut, dan udara.

Termasuk pula melakukan serangan langsung, serbuan komando, melindungi personel dan perlengkapan tempur, serta menggelar operasi konvensional atau operasi khusus (special light-infantry).

Demi memenuhi kepentingan AS yang kerap mengirimkan pasukannya di berbagai negara , pasukan Ranger memang harus selalu berada dalam kondisi siap tempur.

Demi menciptakan kondisi yang selalu siap tempur itu Ranger menerapkan organisasi Ready Reaction Force 1 (RRF1).

Badan ini bertanggung jawab mengatur rotasi antarbatalion dengan interval tiap 13 minggu.

Misi Rahasia Pasukan Khusus AS Nyaris Gagal Tangkap Osama Bin Laden Gara-gara Heli Siluman Pengangkut Pasukan Jatuh

Dalam tugasnya, RRF1 mampu mengirim dan menggelar pasukan Ranger hanya dalam waktu 18 jam setelah perintah operasi dikeluarkan oleh Markas Besar (Mabes).

Bahkan dalam eskalasi sangat tinggi atau kondisi darurat, satu batalion Ranger ditambah satu kompi Ranger dalam kondisi siap tempur mampu digerakan hanya dalam waktu sembilan jam.

Baca Juga:  Rusia: ISIS Telah Kalah, Misi Kami di Suriah Selesai

Setiap Batalion Ranger juga mengoperasikan 12 Kendaraan Operasional Khusus yang digunakan untuk penguasaan lapangan terbang.

Misalnya, mereka telah memodifikasi jip Land Rover hingga mampu mengangkut enam-tujuh personel.

Itu pun masih dimuati senapan mesin M240G, pelontar granat Mk19 atau senapan mesin M2HB kaliber 50 dan persenjataan anti-lapis baja kaliber 84 mm Carl Gustav dan Javelin.

Bagi Ranger, ranpur jenis Land Rover bukanlah dijadikan kendaraan serbu, melainkan hanya untuk meningkat mobilitas pasukan.

Untuk kelincahan manuver lapangan, setiap batalion dilengkapi 10 sepeda motor 250 cc.

Maka menjadi agak aneh ketika pasukan Ranger menyerbu disertai pula oleh puluhan pembalap motor berseragam militer dan bersenjata lengkap.

Kehadiran pasukan pemotor yang muncul tiba-tiba dan langsung turut bertempur kadang sering membuat pasukan lawan jadi kebingungan. (Sumber: Intisari/Wikipedia)

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan