Aksi Nekat Pilot Rusia Bikin Pentagon Khawatir

Pentagon menyuarakan kekhawatirannya terkait aksi terbang berbahaya pilot Rusia di Suriah. Pentagon khawatir aksi itu dapat menyebabkan kecelakaan atau bahkan skenario mimpi buruk jet Amerika Serikat (AS) menembaki sebuah pesawat tempur Rusia.
Pejabat pertahanan AS minggu ini menyoroti beberapa panggilan tertutup baru-baru ini dengan pesawat Rusia, termasuk pada Rabu lalu, ketika sepasang pesawat tempur F-22 AS mencegat dua jet Rusia di bagian Suriah dimana Pentagon mengatakan bahwa pesawat tersebut tidak dimaksudkan untuk beroperasi.

Serangan dalam insiden terjadi karena operasi yang tersisa oleh koalisi pimpinan AS yang memerangi kelompok ISIS di Suriah telah menyusut sampai ke daerah yang hanya berjarak sekitar 15 mil persegi (sekitar 39 kilometer persegi) di sekitar Albu Kamal di Suriah timur, perbatasan Irak.

Pasukan koalisi memberi dukungan udara kepada pasukan Kurdi dan Arab Suriah di lapangan karena mereka membasmi pejuang ISIS yang tersisa di sebelah timur Sungai Efrat. Berdasarkan kesepakatan verbal, Rusia, yang mendukung Presiden Bashar al-Assad, seharusnya berada di barat.

Letnan Kolonel Damien Pickart, juru bicara Angkatan Udara di Timur Tengah, menggariskan serangkaian kejadian di mana jet tempur Rusia terbang ke timur sungai Efrat tanpa memberi tahu koalisi tersebut.

Pada tanggal 15 November, dua pesawat tempur darat AS-10 Warthog hampir bertabrakan dengan pesawat tempur Su-24 Rusia yang hanya berjarak 300 kaki (90 meter) dari pesawat Amerika – “hanya kumis” dalam istilah penerbangan.

Baca Juga:  Pertahankan Juara Umum, Danjen Kopassus Sambut Kedatangan Pahlawan Lomba Tembak AARM 2016 Filipina

“Seorang pilot A-10 harus secara agresif melakukan manuver defensif untuk menghindari tabrakan di udara,” kata Pickart dalam sebuah email ke AFP yang dikutip Telegraph, Sabtu (16/12/2017).

Kemudian pada tanggal 17 November, dua F-22 mencegat Su-24 bersenjata Rusia yang terbang di atas pasukan koalisi dan pasukan sekutu tiga kali dan gagal menanggapi panggilan radio.

“F-22 mencegat pilot ini dan berada dalam posisi untuk menembak,” kata Pickart.

“Untungnya pilot kami menahan diri, namun mengingat tindakan pesawat Su-24 bisa ditafsirkan sebagai ancaman bagi pasukan AS, pilot kami pasti akan benar dalam hak kami untuk terlibat,” tegasnya.

Sejak Moskow memasuki perang Suriah pada akhir 2015, Rusia dan AS telah menggunakan hotline “dekonfliksi” khusus untuk mengkomunikasikan operasi yang terjadi di lokasi yang sama. Pejabat menggunakan garis terus-menerus.
Penembakan sebuah jet Rusia, atau tabrakan di udara, tiba-tiba dan secara dramatis mengubah haluan dalam konflik Suriah yang kusut dan membuka pintu bagi tindakan pembalasan oleh orang-orang Rusia.


“Kekhawatiran terbesar koalisi adalah bahwa kita bisa menembak jatuh sebuah pesawat Rusia karena tindakannya dipandang sebagai ancaman bagi kekuatan udara atau darat kita,” kata Pickart.

“Kami tidak berada di sini untuk melawan orang-orang Rusia dan Suriah – fokus kami tetap pada mengalahkan ISIS. Konon, jika ada yang mengancam koalisi atau pasukan mitra ramah di udara atau di lapangan, kami akan membela mereka.”

Baca Juga:  Sersan Satu Danang Penerjun Kopassus Ditemukan Mengapung di Tengah Laut

Menteri Pertahanan Jim Mattis mengatakan bahwa tidak jelas apakah insiden tersebut merupakan kesalahan karena tidak berpengalaman, atau hasil uji keberanian dari seorang pilot muda.

“Saya tidak mengharapkan kesempurnaan, tapi saya juga tidak mengharapkan manuver yang berbahaya, jadi kami akan menyelesaikan masalah ini,” kata Mattis kepada wartawan di Pentagon.

“Saat ini, saya tidak bisa memberi tahu Anda apakah itu kecerobohan penerbang, pilot yang liar atau orang-orang yang mencoba melakukan sesuatu yang sangat tidak bijaksana,” imbuhnya.

Pada satu titik dalam insiden Rabu, pesawat tempur siluman F-22 Raptor AS mengerahkan chaff dan suar untuk meyakinkan Su-25 Rusia untuk meninggalkan daerah tersebut, dan satu pilot AS harus melakukan manuver secara agresif untuk menghindari tabrakan di udara, juru bicara Pentagon Eric Pahon mengatakan .

“Selama dan setelah pertemuan tersebut, para pemimpin koalisi menghubungi pejabat Rusia di sebuah hotline khusus untuk mencoba menenangkan situasi dan mencegah salah perhitungan strategis,” kata Pahon. (Sindonews)

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan