Ambisi Australia Bikin 12 Selam Baru Terancam Gagal

Proyek ambisius Australia senilai $ 50 miliar untuk membangun selusin kapal selam kelas Attack dengan perusahaan Prancis Naval Group dilaporkan telah ditangguhkan.

Pierre Eric Pommellet, pimpinan Naval Group, saat ini berada di Australia untuk bertemu para menteri federal Australia dalam upaya menyelamatkan kontrak tersebut, Independent Australia melaporkan.

Kementerian Pertahanan Australia sebelumnya merekomendasikan ketiga peserta untuk proses evaluasi kompetitif proyek kapal selam tersebut, dan akhirnya telah memilih Naval Group dari Prancis sebagai pemenang. Naval Group memenangkan program penggantian kapal selam kelas Collins, yang dikenal sebagai program SEA1000 pada tahun 2016 dengan desain Shortfin Barracuda Block 1A. Kapal selam ini didasarkan pada versi desain Barracuda bertenaga nuklir yang diperkecil yang sekarang memasuki kedinasan Angkatan Laut Prancis.

Dikatakan penangguhan tersebut karena kombinasi berbagai sebab, termasuk pembengkakan biaya, keterlambatan dan masalah politik.

Meskipun proyek tersebut awalnya diperkirakan menelan biaya antara $ 20-25 miliar, kesepakatan antara pihak-pihak yang ditandatangani pada akhir 2016 menunjukkan angka yang dua kali lipat dari prediksi, atau $ 50 miliar. Pada Februari 2020, layanan penelitian Perpustakaan Parlemen Australia melaporkan bahwa biaya akuisisi “… berada di kisaran $ 80 miliar dalam bentuk dolar dan perkiraan biaya berkelanjutan mungkin kira-kira akan mencapai sekitar $ 145 miliar …”

Prancis, sementara itu, dilaporkan membayar $ 10,2 miliar untuk pembelian enam kapal selam Barracuda.

Baca Juga:  MiG-35 Akan Bergabung di Garis Depan Rusia

Gagasan membangun kapal selam bertenaga diesel-listrik Australia tersebut juga dianggap gagal. Penambahan sistem buatan AS di kapal selam Australia berpotensi juga menambah biaya dan kompleksitasnya.

Selain itu, Menteri Pertahanan Linda Reynolds saat ini memegang 60% input produksi lokal, turun dari 90% ketika proyek tersebut pertama kali diumumkan. Prancis sekarang bersikeras bahwa angka itu harus dikurangi karena Australia tidak dapat mewujudkannya. Hal ini tidak diselesaikan sebelum perjanjian produksi ditandatangani pada 2018.

Solusi alternatif alih-alih membatalkan proyek tersebut adalah menegosiasikan kesepakatan kapal selam dengan perusahaan Swedia Saab, yang memiliki perusahaan Kockums yang membangun Collins. Australian Financial Review melaporkan bahwa Reynolds tidak membantah kemungkinan ini. “Sebagai perancang asli kapal selam kelas Collins, Saab Kockums memiliki hubungan yang berkelanjutan dengan [Australian Submarine Corporation] untuk mendukung program perpanjangan usia jenis kapal selam kelas Collins,” katanya.

Sumber : defenseworld.net via TSM Angga

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan