AS Kembangkan Roket Hipersonik Dengan Bahan Bakar Hidrogen

Hypersonix Launch Systems sedang menciptakan sistem peluncuran dengan bahan bakar hidrogen yang dapat digunakan kembali setelah mengirimkan satelit kecil ke orbit, menurut BulgarianMilitary.com, mengutip Hypersonix Launch Systems dan mil.in.ua.

Perusahaan ingin mengurangi biaya pengiriman satelit ke orbit tanpa emisi karbon atau gas berbahaya lainnya. Sistem peluncuran tiga tahap Wirraway terdiri dari roket orbital Delta Velos yang dapat digunakan kembali dan kendaraan peluncuran tahap pertama “Boomerang” yang dapat digunakan kembali.

Boomerang harus mempercepat laju roket pengorbit Delta Velos ke Mach 5 sebelum berpisah dan kembali ke pangkalan. Kemudian pengorbit akan terus bergerak, berakselerasi dari 5 hingga 12 Mach, dan akan pergi ke atmosfer atas, di mana ia akan melepaskan muatan – satelit seberat 50 kg, yang akan dipercepat ke Bumi. Pengorbit kemudian akan kembali ke pangkalan, mendarat seperti pesawat biasa.

Delta Velos Orbiter akan dilengkapi dengan empat mesin Hypersonix Spartan, yang menurut perusahaan merupakan hasil penelitian selama 30 tahun dan lebih dari 6.000 peluncuran darat dan 11 bidang suborbital di bawah HiFiRe dan HyShot.

Mesin Spartan dapat digunakan kembali, terbuat dari komposit matriks keramik yang dicetak pada printer 3D menggunakan teknologi manufaktur aditif generasi terbaru di University of Sydney. Ini juga memberikan traksi karbon-netral karena didukung oleh hidrogen yang dihasilkan oleh energi matahari dan uap air.

Baca Juga:  QN-506 Kendaraan Lapis Baja Dengan Beragam Senjata

Tim berharap Delta Velos Orbiter akan mengudara sekitar tahun 2024. Perusahaan akan memulai dengan perangkat yang lebih kecil untuk menguji efektivitas sistem peluncuran, serta kecepatan, penggunaan kembali, dan jangkauan desain kendaraan, dimulai dengan Dart AE , demonstran teknologi yang diperkecil dengan panjang sekitar 2,8 meter.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan