Azerbaijan Rebut Tambang Emas Terbesar Milik Armenia

Armenia dipastikan akan kehilangan tambang emas terbesar mereka, yang dikuasai oleh Armenia selama beberapa dekade terakhir di Nagarno Karabakh yang diperebutkan dengan Azerbaijan.

Pada 26 November, pasukan Azerbaijan telah berhasil merebut tambang emas Sotk, yang terletak di provinsi Gegharkunik Armenia, tepat di perbatasan dengan wilayah sengketa Nagorno-Karabakh. Cadangan tambang diperkirakan lebih dari 130 ton.

GEOPROMINING GOLD, yang mengoperasikan tambang ini, adalah salah satu pembayar pajak terbesar di Armenia. Menurut sumber Armenia, perusahaan membayar $ 34 juta ke dalam anggaran Armenia dalam periode antara Januari hingga September 2020.

Sebanyak lebih dari 80 tentara Azerbaijan memasuki tambang emas dan kota terdekat, mengklaim bahwa daerah itu harus diserahkan ke Azerbaijan dan memberi pekerja satu jam untuk meninggalkan tambang.

Selama bertahun-tahun, tidak ada perbatasan negara Armenia dengan Azerbaijan di daerah ini dan tidak ada garis perbatasan yang ditetapkan sejak jatuhnya Uni Soviet.

Pada tanggal 25 November, pasukan Armenia mengembalikan kendali atas distrik Kalbajar yang berbatasan dengan Gegharkunik ke Azerbaijan sebagai bagian dari implementasi kesepakatan gencatan senjata Armenia-Azerbaijan yang dicapai untuk mengakhiri permusuhan di Nagorno-Karabakh. Jadi, orang Azerbaijan juga memperoleh akses ke tambang Sotk.

Pemerintah Armenia berusaha menyembunyikan perkembangan ini dari publik dan Kementerian Pertahanan bahkan menyebut laporan tentang pasukan Azerbaijan di daerah Sotk sebagai berita palsu.

Baca Juga:  Rusia Tangkap Rudal David Sling Milik Israel, Amerika Minta Untuk Dibalikin

Satu-satunya faktor yang bisa mencegah jatuhnya tambang ini adalah intervensi Rusia, karena perusahaan tambang milik para pengusaha asal Moskow.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan