Belum Dibayar, Polisi dan Militer Papua Nugini Geruduk Gedung Parlemen

Polisi, militer, dan sipil menyerbu parlemen Papua Nugini terkait pembayaran pertemuan puncak APEC yang diselenggarakan oleh negara pulau Pasifik Selatan yang miskin itu selama akhir pekan lalu.

Gambar diposting oleh anggota parlemen oposisi Bryan Kramer di media sosial menunjukkan jendela yang rusak, perabotan hancur, gambar robek di dinding dan tanaman terbalik.

“Titik pemeriksaan keamanan parlemen termasuk detektor logam dibuang dan pintu dihancurkan bersama dengan sistem penguncian pembacaan sidik jari mereka,” kata Kramer seperti dikutip dari AP, Rabu (21/11/2018).

Ia mengatakan para pengunjuk rasa belum menerima bayaran yang dijanjikan untuk pekerjaan keamanan di KTT para pemimpin Pasifik yang diadakan di Port Moresby, sebuah kota yang digambarkan oleh Bank Dunia sebagai salah satu yang paling kejam di dunia karena pengangguran yang tinggi dan geng penjahat yang dikenal sebagai “raskols.”

Pertemuan Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik dihadiri oleh Wakil Presiden AS Mike Pence, Presiden China Xi Jinping, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan lain-lain.

Kramer mengatakan ketika para pengunjuk rasa mencoba masuk ke Parlemen, ada konfrontasi antara keamanan Parlemen dan anggota pasukan keamanan.

“Kerusuhan ini meletus, beberapa staf diserang ketika mereka menuju ke Parlemen,” ujarnya.

Kramer mengatakan dia tidak melihat ada yang menggunakan senjata dalam kerusuhan itu dan dia tidak menyadari ada luka serius, meskipun ada noda darah di seluruh gedung.

Baca Juga:  Pesawat Tempur Siluman J-20 China Siap Diproduksi Massal dengan Mesin Baru

Kramer dan kawan-kawan oposisinya tetap berada di ruang rapat di gedung Parlemen selama 30 menit.

Setelah mengamuk, lebih dari 100 polisi, personil militer dan sipil menunggu di luar Parlemen menuntut untuk ditangani oleh pemerintah tentang tunjangan mereka, kata Kramer. Namun mereka akhirnya meninggalkan daerah itu.


Polisi yang bekerja kemudian memberikan keamanan bagi staf parlemen di gedung itu dan berpatroli di jalan-jalan sekitarnya.

Kekerasan di Parlemen bertepatan dengan laporan penjarahan bisnis di sekitarnya, karena para penjahat ternyata mengambil keuntungan dari kehancuran dalam hukum dan ketertiban.

Penjabat Komisioner Layanan Korektif Stephen Pokanis mengkonfirmasi kepada Australian Broadcasting Corp bahwa para pengunjuk rasa pergi ke Parlemen untuk menuntut pembayaran segera tunjangan APEC.

Papua Nugini Chief Executive Officer Koordinasi APEC Chris Hawkins mengatakan pembayaran tunjangan untuk personil keamanan setelah acara besar biasanya akan memakan waktu seminggu.

“Pertemuan itu berakhir dua hari yang lalu dan operasi keamanan kini mulai surut,” kata Hawkins dalam sebuah pernyataan.


“Pembayaran tunjangan individu sudah dimulai dan anggota pasukan keamanan individu harus memeriksa rekening bank mereka ketika pembayaran dilakukan,” imbuhnya.

Papua Nugini adalah negara Pasifik yang sebagian besar belum berkembang dari lebih dari 8 juta petani subsisten dengan kemiskinan, korupsi dan pelanggaran hukum yang meluas.

Sumber: sindonews.com

2 Komentar

Tinggalkan Balasan