Boeing: F-18 Super Hornet Cocok dengan Kapal Induk AL India

Raksasa industri pertahanan Amerika Serikat, Boeing, mengklaim bahwa pesawat tempur F/A-18E/F Super Hornet-nya kompatibel dengan platform kapal induk Angkatan Laut India saat ini, IANS melaporkan.

Mereka menambahkan bahwa pesawat tempur tersebut juga dapat diproduksi di India di bawah inisiatif “Make in India” jika dipilih oleh Angkatan Laut India.

“Analisis dan simulasi telah menunjukkan bahwa F/A-18 kompatibel dengan armada kapal induk Angkatan Laut India saat ini. Hasil tes tersebut telah diajukan sebagai tanggapan terhadap permintaan informasi (request for information – RFI) global yang dikeluarkan oleh Angkatan Laut India,” kata Pratyush Kumar, Presiden Boeing India, seperti yang dikutip oleh IANS.


Kumar berbicara dengan IANS di sela-sela briefing mengenai pesawat tempur Super Hornet F / A-18 yang diadakan di New Delhi. Boeing telah mengajukan tanggapan terhadap RFI global (permintaan informasi) yang melayang oleh Angkatan Laut India pada awal tahun ini.

Saat ini, kapal induk Angkatan Laut India memanfaatkan “ski-jump ramp” untuk meluncurkan pesawat tempur untuk lepas landas, sementara kapal induk AS dilengkapi dengan pelontar uap untuk meluncurkan pesawat terbang.

Boeing dianggap sebagai salah satu pesaing utama untuk memasok 57 pesawat tempur berpangkalan kapal induk yang dibutuhkan oleh Angkatan Laut India. Eksekutif perusahaan tersebut mengatakan kepada IANS bahwa F/A-18 Super Hornet dirancang untuk operasi kapal induk dan merupakan “pesawat carrier capable paling unggul didunia” dimana Angkatan Laut AS berencana akan menggunakannya hingga tahun 2040an.

Baca Juga:  Embraer KC-390 Brazil Calon Pengganti Hercules Selandia Baru

Angkatan Laut India memprakarsai penawaran tersebut dan mengeluarkan “RFI untuk Pengadaan Multi-Role Carrier Borne Fighter untuk Angkatan Laut India” pada tanggal 31 Januari 2017.

Menurut Kumar, selain memiliki teknologi canggih, pesawat tersebut memiliki biaya siklus hidup keseluruhan yang lebih masuk akal daripada pesaing lainnya dalam tender.

Dan Gillian, Vice President Program F/A-18 dan EA Boeing, mengamati bahwa platform seperti “Super Hornet” di bawah program “Make in India” akan membantu industri India memposisikan mereka untuk pembuatan “Advanced Medium Combat Aircraft” (AMCA).

“Super Hornet mewakili kemampuan abad ke-21 untuk kekuatan pertahanan India dan kemampuan industri di mana kita telah
mengevaluasi 400 pemasok untuk kampanye pesawat tempur tersebut dan telah melakukan penilaian mendalam terhadap kemampuan lebih dari 160 pemasok India,” kata Kumar. “Kami telah melipatgandakan sumber kami dari India dan saat ini menghasilkan $ 1 miliar dari India.”

Gillian menyebutkan bahwa Super Hornet berada di depan pesaingnya dalam hal keterjangkauan, survivabilitas, stealth built-in, senjata yang lebih cerdas, dan telah terbukti dalam pertempuran.


Saat ini, Angkatan Laut India memiliki satu kapal induk, INS Vikramaditya yang berbasis di Wilayah Samudra Hindia. Kapal ini mengoperasikan pesawat tempur Mikoyan MiG-29K buatan Rusia.

Sumber : defpost.com

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan