CAR Inggris Tuding BIN Indonesia Hujani Desa Di Papua Dengan Mortir

Conflict Armament Research (CAR) alias Lembaga Pemantau Senjata yang berasal dari London, Inggris menuduh bahwa Badan Intelejen Negara (BIN) Indonesia melancarkan serangan mortir di desa di Papua.

Dikutip dari gelora.co, Selasa 7 Juni 2022, CAR menuduh BIN telah membeli 2.500 mortir yang berasal dari negara Serbia yang digunakan untuk meledakkan delapan desa di Distrik Kiriwok, Pegunungan Bintang, Papua.

Diketahui bahwa mortir yang dibeli oleh BIN merupakan buatan dari Krusik, Serbia. CAR juga menjelaskan bahwa mortir tersebut dijatuhkan dari udara serta dimodifikasi untuk menghancurkan beberapa desa di Papua.

Selain mortir, BIN juga membeli tiga ribu inisiator elektronik dan tiga alat pengatur waktu yang berguna untuk menghilangkan bahan peledak.

Serangan yang dilakukan BIN ke beberapa desa di Papua ini dilakukan sejak Oktober 2021. Dengan menggunakan helikopter, BIN meledakkan delapan desa. Namun demikian tidak ada korban jiwa dalam insiden ini.

Beberapa rumah penduduk serta tempat ibadah masyarakat setempat hangus terbakar. Disisi lain, Akademisi Universitas Wollongong akan menyerahkan hasil temuan CAR ke Kantor Komisaris Tinggi HAM PBB.

Menurut Akademisi Universitas Wollongong, Australia bernama Jim Elmslie, tindakan BIN yang telah menghancurkan perumahan dan gereja di Papua adalah perbuatan yang disengaja.

Seorang pendeta bernama Yahya Uopmabin mengatakan bahwa memang benar BIN melancarkan serangan tersebut di kawasan dekat pegunungan Bintang, Papua.

Baca Juga:  Lama Tidak Terbang, CN-235 Milik Brunei Diservis Oleh PTDI

“Mereka menjatuhkannya dari drone. Banyak rumah ibadah dan rumah penduduk terbakar,” ungkap Yahya Uopmabin.

Eneko Pahabol selaku penyidik HAM dan gereja membeberkan bahwa terdapat 32 mortir yang dijatuhkan di lokasi kejadian.

“Termasuk 5 yang tidak meledak sebagaimana ada di foto-foto yang tersebar,” imbuh Eneko Pahabol.

4 Trackbacks / Pingbacks

  1. CAR Inggris Tuding BIN Indonesia Hujani Desa Di Papua Dengan Mortir - Portal Berita Militer Indonesia
  2. Dua Pejuang Asing Pembela Ukraina Dihukum Mati Karena Melawan Rusia – MiliterMeter.com
  3. Array - RagamNews.com
  4. Gara-Gara Selingkuh, Informasi Militer Inggris Hampir Bocor – MiliterMeter.com

Tinggalkan Balasan