Diklaim Paling Canggih, Sistem Rudal S-400 Tetap Punya Kelemahan

Turki resmi menerima sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia minggu ini, meski mendapat tentangan dari sekutu NATO dan Amerika Serikat.

S-400 diklaim sebagai sistem pertahanan udara tercanggih saat ini, dan negara lain termasuk India, tengah melirik prospek pembelian S-400.

Mengingat kekuatan sistem pertahanan udara semacam S-400 atau sistem rudal permukaan-ke-udara (surface-to-air missile/SAM) lain, tidak heran S-400 mendominasi tajuk utama berita.

Namun seperti halnya perangkat militer canggih lain, S-400 memiliki beberapa kekurangan, seperti diulas pusat studi geopolitik dan intelijen Stratfor, dilaporkan Business Insider pada 13 Juli 2019.

Keunggulan S-300 dan S-400


Sistem SAM jarak jauh, termasuk S-300 dan S-400 milik Rusia, adalah senjata yang sangat ampuh. S-400 Rusia dapat dikatakan sebagai salah satu sistem SAM strategis terbaik yang beroperasi saat ini, dan bahkan penerusnya, S-500, sedang dikembangkan dengan kemampuan lebih baik.

Keunggulan dari S-300 dan seri S-400 lanjutan adalah jangkauan yang luas, kemampuan fleksibel mereka untuk menyerang target yang berbeda (terutama pesawat terbang, tetapi juga rudal jelajah dan balistik sampai tingkat tertentu) dan sensor canggih mereka, yang Rusia klaim termasuk beberapa kemampuan anti-siluman.

Di tangan kru yang kompeten dan terlatih, SAM jarak jauh modern seperti S-400 dapat menimbulkan kerusakan signifikan pada musuh.

Jangkauan mereka memungkinkan mereka untuk menargetkan pesawat utama musuh, seperti pesawat tanker pengisian bahan bakar udara dan pesawat komando. Kemampuan penargetan S-400 yang fleksibel membuatnya dapat bertahan melawan berbagai jenis ancaman dan serangan. Dan kemampuan anti-siluman menawarkan potensi untuk menjatuhkan beberapa pesawat tempur terbaik yang saat ini beroperasi.

Radar dan software S-400 Triumph telah disempurnakan sehingga dapat menghancurkan 36 target secara bersamaan. Radar panorama 91N6E dapat mendeteksi target sejauh 600 km dan radar 92N6 merupakan radar multi fungsi yang mampu mendeteksi 100 target dengan jangkauan 400 km. topwar.ru

Keterbatasan kemampuan S-400

Namun, bahkan dengan kemampuan teoretis yang mengesankan ini, SAM jarak jauh modern seperti S-400 hanya sesuai konteks di mana mereka beroperasi, yaitu sistem bisa lebih atau kurang efektif tergantung pada jenis musuh yang dihadapi.

Sebuah S-400, misalnya, bisa menjadi ancaman besar terhadap serangan musuh yang terbatas, tetapi bahkan batalion S-400 penuh hanya memiliki sekitar delapan peluncur rudal, biasanya masing-masing dengan empat rudal. Tiga puluh dua rudal tentu cukup untuk menyebabkan kerusakan serius pada serangan terbatas.

Baca Juga:  Rusia Klaim Sukhoi Su-57 Lebih Hebat dari F-22 Raptor Buatan Amerika

Tetapi jika batalion S-400 bertindak sendiri-sendiri atau tidak didukung oleh pertahanan udara modern lainnya, ia kemungkinan tidak memiliki cukup rudal untuk menahan serangan gencar. Khususnya di Timur Tengah, di mana banyak pelanggan menggunakan sistem baterai yang mahal daripada batalion, baterai yang merupakan komposisi unit terkecil, yang berarti mereka mungkin hanya memiliki total 16 rudal yang siap tembak.

Dan meskipun jangkauan teoretis mereka mengesankan, rudal 40N6E Rusia yang canggih memiliki jangkauan sekitar 400 kilometer, tapi SAM jarak jauh seperti S-400 masih rentan terhadap serangan rudal jarak menengah.

Selain itu, faktor geografis sangat membebani kegunaan sistem, dengan fitur pegunungan yang dapat memblokir sensor sistem. Target terbang rendah dapat mengambil keuntungan dari fitur geografis dan kelengkungan bumi untuk menghindari pencegatan S-400 untuk waktu yang jauh lebih lama dari target terbang tinggi.

Jadi, melawan rudal jelajah terbang rendah, sebuah S-400 akan lebih mungkin menemukan kesuksesan pada jarak dalam puluhan kilometer daripada dalam ratusan.

Pada akhirnya, baterai S-400 yang terisolasi atau bahkan batalion, akan rentan terhadap serangan masif terkoordinasi dan bahkan dapat dihancurkan tanpa menghancurkan satu pun pesawat musuh.

Dirancang beroperasi secara berkelompok

Faktor-faktor ini memperkuat fakta kunci tentang sistem SAM seperti S-300 dan S-400, yaitu bahwa mereka tidak pernah dirancang untuk beroperasi sebagai sistem yang berdiri sendiri dan paling efektif sebagai bagian dari sistem pertahanan udara terintegrasi yang jauh lebih luas (IADS).


IADS yang efektif terdiri dari lapisan berbagai jenis SAM, mulai dari rentang yang sangat pendek hingga sangat jauh. Ini juga menggabungkan banyak radar berbeda dan sensor lain untuk mendeteksi berbagai jenis target musuh. Semakin besar (dalam lingkup geografis), lebih padat (dalam hal jumlah sistem yang berbeda di dalamnya) dan semakin maju teknologi IADS, semakin besar kemampuannya untuk melindungi wilayah udara tertentu.

SAM jarak jauh, sementara landasan IADS modern dan efektif, hanyalah bagian dari jaringan yang lebih luas. Faktanya, SAM jarak jauh dalam IADS modern dan efektif bahkan ditugaskan untuk menjaga diri mereka sendiri dari SAM jarak pendek, yang dirancang untuk menjadi sangat efektif dalam menembakkan amunisi musuh dalam jarak pendek menggunakan kombinasi senjata dan jarak pendek yang manuver cepat.

Baca Juga:  Upgrade Sistem Vitebsk, Sukhoi Su-25 Akan Tahan Pukul Dari Roket MANPADS

Pada dasarnya, tujuan dari IADS yang efektif adalah untuk menggabungkan banyak kekuatan yang berbeda dari beberapa sistem ke dalam payung pertahanan berlapis dan dengan daya tahan yang cukup besar bahkan di bawah serangan berkelanjutan. Dalam jaringan seperti itu, SAM jarak jauh dapat memainkan peran utama, tetapi pada akhirnya merupakan upaya tim.

Martov juga mengatakan bahwa kompleks pertahanan udara S-400 Triumf dilindungi oleh Pantsyr-S1, sistem pertahanan udara canggih yang menggunakan rudal dan meriam. AP

Tergantung negara yang memiliki sistem SAM

Jadi seberapa jauh efektifitas sistem SAM S-400 yang dibeli dan diimplementasikan saat ini? Jawabannya tergantung pada negara yang memiliki sistem.

Bahkan dengan memperhitungkan geografi mereka yang luas, Rusia dan Cina tidak diragukan lagi pengguna paling efektif dari S-300 dan S-400, di mana di kedua negara sistem rudal diintegrasikan ke dalam IADS yang sangat padat dan canggih yang juga didukung oleh sejumlah besar pesawat tempur pencegat.

Negara-negara yang sedikit berhasil dalam menggunakan SAM termasuk Turki, di mana S-400 tidak didukung oleh sejumlah besar sistem SAM yang efektif tetapi masih terbukti sangat bermanfaat karena pertahanan udara utama Turki, seperti banyak negara NATO lainnya, sebenarnya berpusat pada pesawat tempurnya.

S-400 pada dasarnya ada di sana untuk mengisi kesenjangan kemampuan kritis, karena Turki benar-benar tidak dapat melakukan misi pertahanan rudal anti-balistik sebelum membeli sistem.

Akhirnya, ada negara-negara seperti Suriah, yang baru-baru ini mengakuisisi baterai S-300 yang terisolasi dan kemampuannya terbatas.

Perang saudara Suriah telah melumpuhkan IADS Suriah yang lebih luas, pelatihan kru Suriah dipertanyakan dan pertahanan udara yang tersedia secara teknologi usang. Selain itu, armada tempur Suriah tidak banyak dibandingkan dengan pasukan udara regional lainnya.

Sementara S-300 Suriah secara teoritis dapat menyebabkan beberapa kerusakan pada pesawat Israel yang terus-menerus menyerang negara itu, mereka tidak akan bertahan lama setelah menembakkan rudal pertama mereka.

Pada akhirnya, SAM jarak jauh seperti S-400 bukanlah senjata ajaib bahkan IADS yang paling efektif dapat kewalahan jika diserang terus-menerus tanpa dukungan dari sistem pertahanan lain.

Sumber: tempo.co

1 Komentar

  1. Kelemahan S400 juga kelemahan THAAD, dan S400 lebih unggul dikarenakan berbagai jenis rudal yg diusung berbeda dengan THAAD.

Tinggalkan Balasan