Elsel LIVET, Sistem Kubah RCWS dengan Dua Platform Senjata

Batalyon Infanteri Mekanis TNI AD telah mencanangkan penggunaan RCWS (Remote Control Weapon System) pada ranpur Pindad Anoa 6×6. Dari beberapa unit yang telah, RCWS berstatus melayani satu platform senjata, yakni SMB (Senapan Mesin Berat) Browning M2HD, FN MP3 atau CIS 50MG kaliber 12,7 mm. Itu satu turret (kubah) dipasang satu jenis senjata, lantas bagaimana jika dalam satu turret dipasang langsung dua platform senjata? Bisa dipastikan daya gebuk Yonif Mekanis kian cetar.

Meski secara teori dalam satu turret dapat dipasangi dua senjata, namun pada aplikasinya model ini belum begitu populer. Dalam beberapa rancangan, periset kerap dihadapkan pada kendala konfigurasi dan bobot total sistem senjata. Namun manufaktur senjata dari Italia, Elsel, telah memperkenalkan sistem kubah terpadu untuk dua platform senjata yang diberi label Light Vehicular Turret (LIVET). Resminya teknologi yang ditawarkan adalah remote control dual weapon system.

Di ajang Indo Defence 2016 yang berlangsung November 2016 lalu, Elsel menjadi salah satu partisipan dan menampilkan display LIVET di stand indoor. Dengan menggandeng mitra lokal, Elsel turut menawarkan solusi ini kepada militer Indonesia. Secara penampakkan, kubah LIVET memperlihatkan kombinasi SMB M2HB dan plontar granat otomatis AGL 40. Biasanya dalam satuan Infanteri Mekanis, kedua jenis senjata tersebut dipasang secara terpisah di masing-masing Anoa.

Elsel tidak hanya menawarkan mounting, sistem LIVET juga mencakup fire control system untuk menghadapi kondisi pertempuran siang dan malam hari. Guna menjamin keamanan dan akurasi tembakan, LIVET juga dilengkapi sistem stabilizer pada dudukan turret. Untuk gunner seperti halnya operator RCWS, berada di dalam kabin ranpur yang mengendalikan control lewat joystick dengan panduan layar monitor. Basis RCWS sudah barang tentu tak bisa lepas dari keberadaan kamera, dan LIVET menggunakan dua high resolution Colour CCD day camera (dual field of view), 640×320 uncooled, shutterless IR (infrared) camera, eyesafe laser rangefinder dan night vision device.

Kubah LIVET dapat berputar 360 derajat dan sudut laras sistem senjata dapat naik turun dengan elevasi maksimal 80 derajat dan -20 derajat. Diluar platform senjata, kubah Livet punya bobot 160 kg. Karena sarat perangkat elektronik, sistem kubah LIVET dapat dilengkapi proteksi balistik level 1 (MIL-STD 4569). Sebagai catatan, bagian paling rawan dari RCWS adalah pada sisi lensa kamera, bila bagian kamera berhasil dibidik sniper maka pupuslah ketangguhan alutsista ini.



Sumber : Haryi Adjie/indomiliter.com

Advertisements

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan