Filipina Dapat Hibah Tambahan Helikopter Black Hawk dan Drone ScanEagle Dari Amerika

Filipina telah menerima tambahan sistem pesawat tanpa awak (UAS) Insitu ScanEagle dan helikopter Sikorsky S-70i Black Hawk dari Amerika Serikat.

Empat sistem ScanEagle dikirim ke Angkatan Udara Filipina (PAF) untuk menambah jumlah yang tidak diungkapkan dari sistem yang diterima sebelumnya, serta lima Black Hawk untuk ditambahkan ke 11 yang diterima sebelumnya.

“Militer AS menyerahkan empat ScanEagle UAS senilai PHP200 juta (USD4 juta) kepada Angkatan Udara Filipina selama upacara di Pangkalan Udara Clark di Kota Mabalacat, Pampanga, pada 13 Oktober. Platform ini akan memberikan kemampuan tambahan dalam intelijen tak berawak, pengawasan, pengintaian (ISR), dan untuk mendukung kontraterorisme, bantuan kemanusiaan, dan upaya bantuan bencana”, kata Kedutaan Besar AS.

Secara terpisah, Sekretaris Departemen Pertahanan Nasional Filipina (DND) Delfin Lorenzana dikutip mengatakan, “Dengan lima Black Hawk lagi, Angkatan Udara Filipina (PAF) sekarang dapat lebih baik memberikan pengangkatan [helikopter] taktis siang dan malam yang cepat dan berkelanjutan, dan pertempuran. dan operasi pencarian dan penyelamatan non-tempur”.

Kontrak pesanan ScanEagle pertama kali dilaporkan pada tahun 2017. Pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Komando Sistem Udara Angkatan Laut AS pada bulan Juni tahun itu merujuk pada “persyaratan lanjutan” dari sistem ScanEagle untuk pemerintah Filipina. Negara tersebut sebelumnya tidak diketahui memiliki tipe tersebut, tetapi penjualan awal ini telah dikonfirmasi oleh Kedutaan Besar AS di Manila, dengan pengungkapan pada Maret 2018 bahwa satu sistem yang terdiri dari enam kendaraan udara telah dikirimkan.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan