Hadapi Korut, Korsel Terus Kembangkan Rudal Balistik Hyunmoo-2

Untuk menghadapi negara tetangganya Korea Utara, Korea Selatan juga mengembangkan teknologi rudal dengan nama Hyunmoo (Malaikat Penjaga Langit Utara).

Korsel menugaskan ADD (Agency for Defense Development) untuk mengembangkan rudal balistik yang mampu menjangkau seluruh wilayah Korut. Program ini dijadikan kartu truf apabila perang kembali pecah dan kedua negara akhirnya beradu.

ADD mengembangkan Hyunmoo sejak 1982, tetapi AS mengontrol pengembangan rudal balistik tersebut dengan sangat ketat. Pasalnya, sebagian besar komponen dan teknologi yang digunakan untuk membuat Hyunmoo berasal dari AS.

Akibatnya, selama dekade 1980-an Korsel harus puas dengan rudal Hyunmoo yang punya jarak jangkau hanya 180 km.


Namun begitu, ketika Korut mengakselerasi program senjatanya, Korsel pun akhirnya mendorong agar mereka juga mampu mengimbangi Korut. ADD merilis Hyunmoo-2, rudal balistik yang punya jarak jangkau sampai 500 km.

Pengembangan dilakukan secara rahasia. Kali ini dengan mendekati sebuah negara Eropa yang tidak disebutkan namanya. AS justru baru tahu pengembangan rudal ini ketika foto satelit mata-matanya menangkap fasilitas pengujian mesin roket.

Korsel pun sukses mendorong batasan jarak rudalnya menjadi 300 km.

Dengan keefektifan Hyunmoo-2, maka rudal balistik inipun dijadikan elemen strategis dari sistem deterens Korsel apabila Korut hendak menyerang.

Hyunmoo-2 adalah kunci dari Kill Chain Preemptive Strike System. Sistem ini memungkinkan Korsel lebih dulu menyerang dengan meluncurkan rudal balistik ke fasilitas-fasilitas silo peluncuran rudal dan reaktor nuklir Korut.

Baca Juga:  Rusia Terjunkan Tank BTR Dengan Awak Dari Pesawat

Serangan itu akan didasarkan pada data intelijen dari pengintaian satelit yang memberikan informasi bahwa Korut sudah dalam detik-detik final untuk melancarkan serangan ke arah Korsel.

Elemen Kill Chain ini juga didukung dua elemen lainnya, yaitu Korean Air & Missile Defense serta Korea Massive Punishment & Retaliation Plan.

Baru-baru ini, ADD menyelesaikan ujicoba Hyunmoo-2C yang memiliki jarak jangkau mencapai 800 km. Kemampuan ini dipercaya dapat menghantam seluruh sasaran di Korea Utara.

Uji coba yang dilakukan di pusat pengujian Anheung dilaporkan berhasil memenuhi kriteria peluncuran, penerbangan, dan juga akurasi perkenaan. Hululedak yang mampu dibawa Hyunmoo-2C seberat 500 kg. Ini sesuai dengan arahan dan kesepakatan pengembangan rudal balistik yang diteken Korsel dan AS pada tahun 2012.

Generasi Hyunmoo-2 sendiri tidak membutuhkan sistem yang ribet dalam penggelarannya. Satu baterai rudal terdiri dari beberapa kendaraan TEL (Transport, Erector, Launcher) dan sebuah kendaraan pos pengendali.

Karena sistem pemandunya yang menggunakan GPS/INS, maka koordinat peluncuran diinput sebelum sekuensial peluncuran dimulai. Rudal pun meluncur tanpa membutuhkan sistem pemanduan yang aktif.

Kabarnya saat ini Hyunmoo-2 juga tengah dikembangkan untuk varian yang dapat diluncurkan dari kapal selam. Tujuannya agar Hyunmoo-2 mampu diluncurkan secara senyap dari titik yang tidak terduga.

Spesifikasi Hyunmoo-2 :


  • Panjang : 12,53m
  • Diameter : 0,8m
  • Bobot : 4.850kg
  • Kecepatan : Mach 3,65
  • Jarak : 500/800/1000km
  • Ketinggian : 45.700m
Baca Juga:  Iran Klaim Riset Teknologinya Lebih Maju Dibanding Israel

Sumber : angkasa.grid.id

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan