Helikopter Serang Apache TNI AD Datang Dengan Senjata Komplet

Helikopter serang AH-64E Apache Guardian untuk  TNI AD telah tiba dikirim dari Amerika Serikat langsung dengan menggunakan sistem Completly Knok Down (CKD) dengan diangkut pesawat C-17 Globe Master.
Kabar gembiranya, paket pembelian yang dilakukan oleh Kementerian Pertahanan untuk TNI AD sudah komplet lengkap dengan senjata dan termasuk perawatan suku cadang. Bener-bener battle proven, siap perang.

Dalam paket pembelian, juga termasuk pembelian 3 mesin T-700-GE-710D sebagai cadangan di luar 16 unit yang terpasang, 1 unit MTADS (Modern Target Acquisition and Designation Sight) cadangan di luar 8 unit yang terpasang di helikopter, 10 unit AAR-57(V)3/5 CMWS (Common Missile Warning Systems) untuk pertahanan menangkal peluru kendali. 

Adapaun untuk radar Longbow yang berbentuk seperti bakpau di moncong helikopter, TNI AD hanya memesan 4 unit berikut komponennya seperti AN/APG-78 FCR (Fire Control Radar) dan Radar Electronic Unit. Hal ini bisa dipahami karena tidak perlu semua helikopter dilengkapi dengan Longbow, heli yang tidak dilengkapi radar tersebut bisa berbagi informasi dari helikopter yang dilengkapi radar Longbow.
Untuk sistem persenjataan, ada 32 unit rak M299A1 Hellfire Missile Launcher, artinya diasumsikan kedelapan Apache masing-masing bisa dilengkapi empat rak dengan kapasitas total 32 unit rudal Hellfire, walaupun pada prakteknya pasti akan lebih banyak membawa tabung peluncur roket FFAR 70mm. Untuk rudalnya, Indonesia memesan 140 unit rudal AGM-114R3 Hellfire dengan sistem pemandu laser.

Baca Juga:  Jet Tempur KFX/IFX Buatan Indonesia-Korsel Mengadopsi 4 Teknologi Eropa

Sementara untuk mengarahkan kanon 30mm M230E1 yang terpasang di dagu Apache Guardian, Indonesia memesan 24 unit helm IHDSS-21 (Integrated Helmet and Display Sight Systems) yang bisa mengarahkan kanon hanya dengan menolehkan kepala saja.
Selain helikopter dan persenjataan, Indonesia juga memesan perangkat latih dan simulator yang lengkap, berikut suku cadang, kendaraan penunjang, pendukung, latihan awak, dan dukungan logistik lainnya, dengan total nilai pengadaan senilai US$ 1,42 Milyar. (US News/Aryo Nugroho)

Tinggalkan Balasan