Israel Ungkap Kegagalan Rudal Patriot Lindungi Kilang Minyak Saudi Dari Serangan

Kegagalan sistem pertahanan udara Patriot buatan Amerika Serikat (AS) menangkal serangan kilang minyak Arab Saudi terus menjadi sorotan. Terkait hal tersebut, seorang insinyur pertahanan Israel pun mengungkapkan penyebab kegagalan sistem pertahanan udara yang dibanggakan AS itu.

Mantan Direktur Organisasi Pertahanan Rudal Israel Uzi Rubin mengatakan sistem pertahanan rudal Patriot gagal menghalau serangan udara gabungan drone dan rudal karena terbang di bawah cakrawala. Menurutnya, situasi itu membuat sistem pertahanan tersebut tidak siap untuk mendeteksi target.

“Ketika rudal datang, sensor pertahanan rudal akan mengarah ke atas cakrawala karena rudal di atasnya dan Anda tidak ingin kekacauan. Jadi ketika datang untuk menjaga, masalahnya adalah hal-hal yang dapat menyelinap di dekat tanah,” terangnya seperti dikutip dari Sputnik, Minggu (29/9/2019).

Rubin mengatakan bahwa sulit untuk menutup “celah” radar ini, di mana benda-benda yang terbang rendah dapat tergelincir, tetapi bukan tidak mungkin. Dia menambahkan bahwa semua yang perlu dilakukan Saudi adalah membangun pertahanan lokal yang tepat.


Dia menguraikan bahwa tidak ada sistem “mewah” yang diperlukan untuk ini dan sistem pertahanan Pantsir-S1 Rusia yang cukup sederhana dan sudah terbukti dalam pertempuran. Sistem ini mempunyai sistem meriam otomatis 2A38M 30 milimeter ganda dilengkapi dengan pencari arah inframerah untuk melakukan trik itu.

Rusia telah berhasil menggunakan sistem pertahanan Pantsir-S1 untuk mengusir serangan drone besar-besaran di pangkalannya di Hmeymim di Suriah yang dilakukan oleh kelompok-kelompok militan lokal.

Baca Juga:  Pesawat Latih Boeing T-X Siap Dipasarkan ke Timur Tengah

Meskipun tidak ada indikasi bahwa Riyadh telah membahas pembelian sistem pertahanan Pantsir-S1 dari Rusia, pihaknya membahas kemungkinan membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia pada tahun 2018, yang memiliki keunggulan tertentu jika dibandingkan dengan sistem pertahan rudal Patriot milik AS. Namun, peristiwa baru-baru ini yang melibatkan Turki dan India telah menunjukkan bahwa pembelian semacam itu dapat memicu reaksi negatif dari sekutu lama Arab Saudi, Washington, yang telah mengancam New Delhi dan Ankara dengan sanksi atas akuisisi S-400 mereka.

Mengingat serangan 14 September, yang melumpuhkan kilang minyak Saudi Aramco dan mengurangi separuh produksi minyak mentah harian negara itu, Pentagon mengumumkan penyebaran baterai Patriot tambahan ke wilayah sekutu Timur Tengah. Keputusan itu diambil meskipun dua baterai gagal menggagalkan serangan gabungan rudal-drone, di mana tanggung jawab atas serangan tersebut telah diklaim oleh Houthis Yaman.


Sumber: sindonews.com

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan