Jalur Pipa Gas Israel ke Turki Akan Jadi Penyelamat Eropa Dari Ketergantungan Gas Rusia

Kesepakatan gas saat ini antara Israel, Mesir dan Uni Eropa gagal memberikan solusi jangka panjang untuk aliran gas yang cukup yang dapat disuplai oleh jalur pipa Israel-Turki, menurut Elai Rettig, asisten profesor dalam Studi Politik di Universitas Bar-Ilan .

Kesepakatan saat ini hanya menambahkan tambahan 2 miliar meter kubik (bcm) gas Israel dalam waktu dekat, kata Rettig kepada Anadolu Agency (AA).

Volume gas ini pertama-tama akan diproses di fasilitas liquefied natural gas (LNG) Mesir dan kemudian ditransmisikan ke Eropa. Namun, menurut Rettig, infrastruktur yang ada sangat membatasi berapa banyak gas Israel yang dapat mengalir ke fasilitas ini.

“Ada hambatan besar di jalur pipa yang mengarah dari Israel ke Mesir karena jalur pipa yang sama juga digunakan untuk pasar domestik Israel,” katanya.

Masalahnya semakin diperparah selama bulan-bulan musim panas ketika Israel dan Mesir membutuhkan lebih banyak gas untuk pembangkit listrik, menyisakan gas yang sedikit dari kapasitas pipa di fasilitas LNG.

Rettig menyatakan bahwa satu-satunya solusi adalah membangun pipa bawah laut baru yang mengalir langsung dari ladang gas Israel ke dua fasilitas LNG di Mesir.

Meskipun demikian, dia mengatakan ini akan memakan waktu beberapa tahun untuk mencapainya, dan bagaimanapun, bahkan saat itu tidak akan ada cukup gas untuk menggantikan pasokan Rusia ke Eropa.

“Eropa membutuhkan sumber alternatif sebanyak mungkin. Semakin banyak kesepakatan ekspor yang dibuat, semakin banyak infrastruktur yang akan dibangun, semakin besar peluang perusahaan energi baru akan datang untuk mencari lebih banyak gas di Mediterania Timur,” kata Rettig.

Baca Juga:  Arab Saudi Izinkan Wanita Gabung Jadi Tentara

Rettig mengatakan bahwa meskipun LNG menawarkan solusi sementara untuk krisis langsung Eropa dengan mencoba kesepakatan kecil dengan Qatar, Nigeria dan Amerika Serikat, antara lain, itu masih merupakan pilihan yang mahal.

Dia merekomendasikan bahwa jika Eropa menginginkan solusi jangka panjang, itu akan membutuhkan lebih banyak jaringan pipa, menawarkan sumber gas yang lebih murah dan lebih stabil daripada LNG.

“Turki akan menjadi transit utama di mana jaringan pipa baru ini akan mencapai Eropa, apakah itu akan datang dari Azerbaijan, Irak, Iran atau mungkin Israel dan Mediterania Timur. Sebuah pipa dari Israel ke Turki bisa 10-16 bcm per tahun, tergantung pada lebar pipa, dan itu akan lebih murah gas daripada LNG, “katanya.

Rettig mengakui bahwa setiap gas Israel tidak akan bisa langsung ke Eropa tanpa melalui Turki.

1 Trackback / Pingback

  1. Arab Saudi Tingkatkan Impor Minyak Dari Rusia dan Menjual Minyaknya Ke Luar Negeri – MiliterMeter.com

Tinggalkan Balasan