Jenderal Iran Tewas Dirudal AS, Ini Komentar Rusia dan China

Pemerintah Rusia dan China menyampaikan komentarnya atas serangan udara Amerika Serikat (AS) yang menewaskan Komandan Garda Revolusi Iran di Irak. Rusia menyebut serangan itu akan meningkatkan ketegangan, sedangkan China mengimbau semua pihak untuk menahan diri.

Mayor Jenderal Qasem Soleimani, yang menjabat Komandan Pasukan Quds pada Garda Revolusi Iran, tewas dalam serangan udara AS di Bandara Internasional Baghdad, Irak, pada Jumat (3/1) pagi. AS mengakui serangan udara itu diperintahkan oleh Presiden Donald Trump untuk ‘melindungi personel AS di luar negeri’.

“Pembunuhan Soleimani… merupakan langkah adventuris yang akan meningkatkan ketegangan di kawasan (Timur Tengah),” sebut Kementerian Luar Negeri Rusia dalam pernyataannya seperti dikutip kantor berita RIA Novosti dan TASS.

“Soleimani memiliki tujuan melindungi kepentingan nasional Iran dengan pengabdian. Kami menyampaikan belasungkawa yang tulus bagi rakyat Iran,” imbuh pernyataan Kementerian Luar Negeri Rusia, seperti dilansir AFP, Jumat (3/1/2020).

Diketahui bahwa Rusia dan Iran merupakan sekutu penting di kawasan Timur Tengah. Kedua negara diketahui sama-sama mendukung rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam konflik berkelanjutan di Suriah.

Konstantin Kosachev selaku Kepala Komisi Urusan Luar Negeri pada Kamar Atas Parlemen Rusia menyebut pembunuhan Soleimani sebagai sebuah kesalahan yang akan menyerang balik AS. “Serangan balasan tentu akan mengikuti,” sebut Kosachev via akun Facebook-nya.

Dalam pernyataan terpisah, otoritas China menyerukan semua pihak, khususnya AS, untuk tetap tenang dan menahan diri. “China selalu menentang penggunaan kekuatan dalam hubungan internasional,” tegas juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang, dalam konferensi pers.

Baca Juga:  Polandia Pensiunkan Mig-29 dan Sukhoi Su-22 Langsung Diserbu Tawaran Pesawat Baru

“Kami mendorong pihak-pihak terkait, khususnya Amerika Serikat, untuk tetap tenang dan menunjukkan sikap menahan diri demi menghindari semakin meluasnya ketegangan,” ucap Geng menambahkan.

Disebutkan juga oleh Geng bahwa kedaulatan, independensi dan integritas wilayah milik Irak harus dihormati.

China yang merupakan anggota permanen Dewan Keamanan PBB, merupakan mitra penting bagi Iran dan menjadi pembeli utama minyak Iran. Lebih lanjut, Geng menyatakan pemerintah China mendorong semua pihak untuk mematuhi prinsip-prinsip piagam PBB dan ‘norma dasar dalam hubungan internasional’.

Baik Rusia maupun China ikut serta dalam perundingan kesepakatan nuklir Iran dengan AS yang disepakati tahun 2015. AS di bawah Trump diketahui menarik diri dari kesepakatan nuklir itu tahun 2018 lalu, yang memunculkan kembali ketegangan di kawasan.

Pekan lalu, Iran bersama Rusia dan China menggelar latihan militer gabungan di Samudra Hindia dan Teluk Oman. Awal pekan ini, Menteri Luar Negeri Iran baru saja mengunjungi Beijing, China.
Sumber: detik.como

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan