Jerman dan Norwegia Bekerja Sama Bikin Kapal Selam Siluman Terbaru Yang Lebih Besar

Kapal selam mengandalkan mode siluman untuk mempertahankan unsur kejutan dan menghindari ancaman. Selama beberapa dekade ini telah difokuskan pada pengurangan kebisingan yang dipancarkan oleh kapal selam. Penggunaan sonar aktif untuk menemukan kapal selam sudah merupakan hal biasa. Galangan kapal selam Jerman TKMS tampaknya menjadi yang pertama menerapkan pembentukan siluman radikal.

Kapal Selam Type-212A saat ini adalah yang pertama di dunia yang memperkenalkan sel bahan bakar AIP (air independent power) kini AL Jerman akan mengoperasikan tipe model yang lebih baru yaitu Type-212CD.

Type-212CD adalah proyek bersama antara pemerintah Jerman dan Norwegia. Pesanan enam kapal selam (2 untuk Jerman, 4 untuk Norwegia) bernilai sekitar 5,5 miliar euro yang dibuat galangan kapal Jerman Thyssenkrupp Marine Systems (TKMS) bekerja sama dengan mitra Norwegia, Kongsberg. Kapal selam pertama akan mulai dirakit pada tahun 2023 dan dikirim ke Angkatan Laut Norwegia pada tahun 2029. Sementara Angkatan Laut Jerman akan mendapatkan kapal pertamanya jenis ini pada tahun 2032.

Garis besar spesifikasi yang diterbitkan oleh TKMS menunjukkan ukuran kapal selam baru. Ini jauh lebih besar daripada Tipe-212A saat ini, dengan perpindahan permukaan yang meningkat luar biasa sebesar 65% dari 1,524 ton menjadi sekitar 2.500 ton. Panjangnya meningkat hampir 30%, dari 57,20 m (188 kaki) menjadi 73 m (240 kaki). Dan lebarnya bertambah hampir 50%, dari 6,8 m (22 kaki) menjadi 10 m (33 kaki). Tingginya juga bertambah 2 m (6,5 kaki).

Salah satu faktor pendorong peningkatan ukuran adalah bahwa kapal selam sekarang tertutup dalam lambung luar yang besar. Ini dibentuk untuk mengurangi tanda sonar kapal. Manfaat lain dari peningkatan tersebut belum dipublikasikan. Namun kita dapat menebak bahwa itu mungkin membawa lebih banyak senjata, memiliki generator diesel kedua, dan dapat beroperasi lebih lama. Ada desas-desus tentang sistem peluncuran vertikal di depan kapal Norwegia, yang dipersenjatai dengan rudal NSM. Ini saat ini belum dikonfirmasi.

Baca Juga:  MAST Speedboat Tanpa Awak Inggris

Metode siluman

Ada dua mode dasar sonar yang mungkin dihadapi kapal selam. Sonar aktif adalah ketika seseorang memancarkan suara dan mendengarkan gema ketika mereka memantul dari kapal selam. Sonar pasif hanya mendengarkan setiap suara yang dipancarkan oleh kapal selam, seperti pompa, mesin, bahkan aliran air di atas permukaan. Selama bertahun-tahun sonar pasif telah dilihat sebagai raja perang kapal selam karena tidak memberikan posisi pemangsa.

Namun ini bergeser. Karena kapal selam menjadi jauh lebih tenang, efektivitas sonar pasif telah menurun. Untuk mendeteksi kapal selam paling tenang, aktif mungkin diperlukan. Oleh karena itu, tidak terlihat oleh sonar aktif dapat memberikan keuntungan taktis.

Banyak kapal selam sudah menggunakan lapisan ubin atau tambalan karet khusus, yang dikenal sebagai pelapis anechoic, untuk mengurangi jumlah suara yang dipantulkan kembali ke musuh. Mereka melakukan ini dengan menyerap sebanyak mungkin suara yang masuk. Meskipun ini cenderung cukup efektif, mereka tidak membuat kapal selam tidak terlihat. Type-212CD membawa ini ke tingkat berikutnya. Sisi miring yang datar adalah cara utama untuk mengurangi tanda sonarnya, yang dikenal sebagai kekuatan gema target.

Lambung kapal selam biasa dengan penampang silinder akan memantulkan gelombang sonar yang masuk dari hampir semua arah. Namun, permukaan datar, jika lebih besar dari panjang gelombang sonar yang masuk, akan memantulkan suara dalam sinar sempit. Ini adalah prinsip dasar yang sama seperti yang digunakan pada pesawat siluman.

Baca Juga:  Mildev HMAV 4x4 Panser Keren Buatan Malaysia

Tentu tidak sesederhana itu. Kondisi air yang tepat dapat mempengaruhi jalur yang diambil suara. Dan panjang gelombang sonar juga merupakan faktor. Namun dengan pemodelan komputer yang ekstensif, TKMS akan mampu mengoptimalkan sudut untuk membuat pembentukan siluman bekerja dalam berbagai kondisi operasional terluas.

Berlomba Menjadi yang Pertama

Sebenarnya Type-212CD bukanlah kapal selam pertama yang dirancang dengan lambung luar berbentuk segi seperti ini. Sepanjang masa Perang Dunia Kedua, ketika sonar aktif masih dalam masa pertumbuhan, desainer Jerman merencanakan U-boat Type-XXIX-H. Ini memiliki sisi miring dasar dan layar. Namun itu tidak pernah dibangun dan, karena kurangnya kecerdasan buatan yang tersedia saat ini, patut dipertanyakan seberapa efektifnya itu.

Perusahaan AS Lockheed juga bereksperimen dengan konsep sonar-siluman yang serupa. Ini adalah produk sampingan dari pengembangan pesawat tempur siluman F-117A Nighthawk yang terkenal. Sekitar tahun 1980 mereka bahkan mengusulkan kapal selam siluman ke Angkatan Laut AS yang menampilkan sisi miring seperti Type-212CD.

Baru-baru ini arsitek angkatan laut di beberapa negara telah mengeksplorasi prinsip-prinsip ini. Sebagai catatan, beberapa desain BMT Inggris menampilkan penampang yang serupa, dan ada beberapa petunjuk dalam desain masa depan lainnya. Namun sepertinya Type212CD akan menjadi yang pertama mengadopsinya pada skala apa pun.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan