Kecanggihan Pesawat Tempur Hawk 100/200

Perairan Alur Laut Kepulauan Republik Indonesia (AKLI) 1 untuk jalur laut Selat Karimata dan juga perairan Kepulauan Riau masih rawan dalam usaha penyelundupan dan juga tindakan melawan hukum lainnya.

Hal itu membuat pihak TNI melakukan operasi Poros Sagara 2018 yang melibatkan personil TNI Angkatan Udara, TNI Angkatan Laut, TNI Angkatan Darat dan berbagai instansi pengamanan lainnya.

Dalam operasi Poros Sagara 2018 ini, pihak TNI AU Republik Indonesia mengerahkan 1 unit jet tempur jenis Hawk 100 yang disiagakan di bandara Hang Nadim Batam serta 4 unit jet tempur jenis Hawk 200 yang akan rutin melakukan operasi udara hingga tanggal 5 April.

Pesawat temput itu bertugas melakukan
pemantauan udara mulai dari wilayah Perairan Batam hingga ke Perairan Kabupaten Natuna. Selain itu operasi ini juga sebagai salah satu upaya peningkatan keamanan di wilayah
perbatasan.

Namun, mengapa pihak TNI AU Republik
Indonesia lebih memilih menurunkan personil dan unit jet tempur jenis Hawk dibandingkan dengan jenis jet tempur lain seperti Sukhoi?

Komandan Skuadron 1 Lanud Supadio,
Pontianak, Kalimantan Barat, Letkol Penerbang (Pnb) Agung Wirajaya menjelaskan, pemilihan unit Hawk karena pertimbangan matang oleh Komando Pusat. Ia menjelaskan, walau terlihat lebih munggil dari jet tempur jenis Sukhoi, namun Hawk 100 dan Hawk 200 memiliki keunggulan lebih terutama dalam membantu perang di darat.

Baca Juga:  PTDI dan Angkatan Darat Nepal Tanda Tangani Kontrak Penjualan CN-235-220M

“Jet tempur jenis Hawk ini merupakan jet tempur yang diproduksi oleh British Aerospace dari Inggris. keunggulannya dalam membantu perang di darat dan melakukan pengawasan di wilayah perbatasan, terletak pada kecanggihan radar yang hingga saat ini masih belum dapat dikalahkan oleh jenis jet tempur sejenis,”
ujarnya.

Agung juga melanjutkan, pada misi pertahanan udara, sebagai sebuah jet tempur, Hawk 200 mampu melengkapi diri dengan berbagai persenjataan canggih dan mematikan.

Diantaranya rudal udara ke darat AGM-65 Maverick, Rudal anti kapal Sea Eagle, Torpedo, serta berbagai macam bom.

Untuk sensor, Hawk 200 dilengkapi dengan radar Northrop Grumman APG-66H multi-mode, LINS 300 laser cincin sistem giroskop navigasi inersia, udara sensor data, prosesor display dan komputer misi. Dengan sistem radar yang bisa melihat ke udara dan darat, sehingga memudahkan pilot tempur saat membidikan senjata ke arah musuh.

“Pada kokpit, pilot Hawk 200 juga dimanjakan dengan memiliki tuas kontrol elegan. Dimana pilot bisa membidik senjata dan memulai serangan, dengan menggunakan panel kontrol senjata. Hal ini ibarat memilih senjata saat berbelanja di toko perlengkapan senjata canggih. Kokpit ini memiliki layar warna, dengan prosesor dilengkapi 27 format tampilan yang menyediakan data penerbangan dan pesawat,” ungkapnya.


Sementara untuk mesin, Hawk 200 ini didukung oleh 871 Adour twin-spool, mesin turbofan rendah dari Rolls-Royce. Tangki bahan bakar fleksibel yang dipasang di tangki pesawat terpisahkan dan compartmented yang berada di sayap. Hawk 200 juga memiliki tangki eksternal yang bisa dipasang di sayap bawah.
(batamtoday)

Baca Juga:  KRI Jaga Laut-123, Kapal Perang Milik Warga Kampung Laut Cilacap

1 Komentar

  1. Lumayan dr pd hellycopter…pesawat ringan model hawk dan t50 goldn eagle perlu d tambah bbrapa skadton…selain lbih murah jg multi fungsi…khusus psawt tmpur berat d gunakan untuk moment yg lbih berat dan ancaman tinggi

Tinggalkan Balasan