Kenapa Soekarno Ada Di Halim Pada 1 Oktober 1965

Jumat 1 Oktober 1965 sekitar pukul 06.45. Rombongan Presiden Sukarno melintas di Jalan Budi Kemuliaan, Jakarta Pusat, ketika Wakil Komandan Resimen Tjakrabirawa, Kolonel CPM Maulwi Saelan, menerima informasi kehadiran pasukan tak dikenal di luar Istana Merdeka.

“Segera putar arah ke Grogol. Saya menunggu di sana,” kata Maulwi via radio. Grogol yang dimaksud adalah rumah Haryati, salah seorang istri Bung Karno. 30 September malam, Bung Karno menginap di rumah Dewi, istrinya yang lain, di Wisma Yaso (kini Museum Satria Mandala) di Jl Gatot Subroto.

Sebelumnya, usai salat Subuh di rumah, Maulwi menerima kabar ada penembakan di rumah Wakil Perdana Menteri II, Johannes Leimena dan rumah Menhankam/Kasab, Jenderal AH Nasution. Maulwi segera bergerak mencari Bung Karno. Komandan Tjakrabirawa Brigjen Sabur sedang di Bandung.

Sekitar pukul 07.00, Bung Karno bersama pengawal tiba di Grogol. Saelan lalu melaporkan informasi yang dia terima. Mendengar ada penembakan di rumah para jenderal, Bung Karno terkejut.

“Wah, Ik ben overrompeld. Wat wil je met me doen? (Aku diserbu. Apa yang kamu mau aku lakukan?)” tanya Bung Karno

“Sementara kita di sini dulu, Pak. Kami mau mencari keterangan dan kontak dengan Panglima Angkatan dan Kodam Jaya, serta menanyakan situasinya,” jawab Saelan. Kelak, diketahui bahwa pasukan tak dikenal di sekitar Istana adalah mereka yang mendukung G30S.

Baca Juga:  Kisah Bung Karno Yang Sanggup Memindahkan Makam Imam Bukhari ke Indonesia

Bung Karno akhirnya memutuskan pergi ke Pangkalan AU Halim Perdanakusuma. Sekitar pukul 08.30, Sang Proklamator dan rombongan berangkat menuju Halim Perdanakusuma dan tiba setengah jam kemudian.


Maulwi menerangkan, dikutip dari Maulwi Saelan: Penjaga Terakhir Soekarno, sesuai SOP Tjakrabirawa, ada dua pilihan tempat evakuasi Bung Karno dari Istana dalam keadaan darurat. Pertama, Halim karena di sana ada pesawat kepresidenan Jetstar C-140. Kedua, dibawa ke Tanjungpriok, tempat kapal kepresidenan Varuna I-II bersandar.

Di Markas Komando Operasi (Koops) Halim Perdanakusuma telah menunggu Men/Pangau, Laksmana Madya Omar Dhani, dan Panglima Koops, Komodor Leo Wattimena. Omar Dani kemudian melaporkan situasi yang terjadi.

Sekitar pukul 10.00 Wakil Komandan G30S, Brigjen Supardjo, tiba di Halim. Dia meminta Bung Karno mendukung aksi penculikan dan penembakan terhadap sejumlah jenderal yang dilakukan tadi malam. Bung Karno menolak, malah meminta Supardjo menghentikan aksi.

“Ketika Brigjen Supardjo meninggalkan Koops, wajahnya lesu dan tampak kecewa sekali,” kenang Saelan dalam buku yang ditulis Bonnie Triyana dkk itu.

Belakangan, muncul tudingan Bung Karno ada di Halim karena mendukung G30S. Terutama karena menurut kesaksian sejarah, Bung Karno menilai wajar jika dalam revolusi ada yang mati, setelah mendapat laporan wafatnya para jenderal.

Sumber: liputan6.com

 

Advertisements

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan