Komando Asia Pasifik Amerika Serikat Berganti Nama

Komando militer Amerika Serikat untuk kawasan Asia Pasifik (PACOM) memiliki nama baru pada Rabu 30 Mei kemarin. Komando Pasifik AS sekarang akan disebut Komando Indo-Pasifik Amerika Serikat (USINDOPACOM). Penggantian ini merupakan langkah simbolik dengan masuknya peran India dan kerjasama militernya dengan Amerika Serikat.

Komando Pasifik AS, yang bertanggung jawab atas semua kegiatan militer Amerika Serikat di wilayah Pasifik, memiliki sekitar 375.000 personel sipil dan militer yang bertugas termasuk India.

“Hubungan dengan sekutu dan mitra Samudra Pasifik dan India telah terbukti penting untuk menjaga stabilitas regional,” kata Menteri Pertahanan AS Jim Mattis dalam sambutannya seperti dilaporkan Reuters, 31 Mei 2018.


“Sebagai pengakuan atas meningkatnya konektivitas antara Samudra Hindia dan Pasifik, hari ini kami mengganti nama Komando Pasifik AS menjadi Komando Indo-Pasifik AS,” kata Mattis.

Dia berbicara selama pergantian upacara komando. Laksamana Philip Davidson mengganti kepemimpinan komando dari Laksamana Harry Harris, yang dicalonkan Presiden Donald Trump untuk menjadi duta besar untuk Korea Selatan.


Penggantian nama tidak berarti aset militer tambahan akan dikirim ke wilayah ini dalam waktu dekat, tetapi lebih mengakui peran militer India yang semakin meningkat untuk Amerika Serikat.

pada tahun 2016, Amerika Serikat dan India menandatangani perjanjian yang mengatur penggunaan daratan, udara dan pangkalan angkatan laut masing-masing untuk perbaikan dan pasokan. Langkah ini guna membangun hubungan pertahanan melawan maritim Cina yang semakin meningkat.

Baca Juga:  Pesawat Intai AWACS A-100 Rusia Terbang Perdana

Amerika Serikat mengirim kapal induk USS Carl Vinson (CVN 70) ke Semenanjung Korea atas permintaan Laksamana Harry Harris, kepala Komando Pasifik Amerika Serikat. Permintaan ini disebabkan Korea Utara beberapa kali melakukan tes peluncuran rudal balistik, terakhir 5 April 2017. US Navy/Tom Tonthat/via Reuters

Amerika Serikat juga tertarik untuk memasuki pasar pertahanan India. Amerika Serikat pun menjadi pemasok senjata kedua terbesar di India, dengan kesepakatan senilai $ 15 miliar selama sepuluh tahun terakhir.

Jim Mattis telah mendorong kerjasama untuk negara-negara seperti India, setelah Trump menandatangani undang-undang tahun lalu yang mengatakan bahwa setiap negara yang berdagang dengan sektor pertahanan dan intelijen Rusia akan menghadapi sanksi.

“Saya pikir kerjasama India dan Amerika Serikat adalah kesempatan paling bersejarah yang kita miliki di abad ke-21 dan saya berniat untuk mengejar hal itu,” tegas Davidson, kepala komando yang baru.

Namun, para ahli mengatakan perubahan nama akan berdampak sedikit kecuali itu terkait dengan strategi yang lebih luas.

“Mengganti nama PACOM pada akhirnya hanyalah tindakan simbolis … itu akan memiliki dampak yang sangat terbatas kecuali Amerika Serikat mengikuti melalui sejumlah inisiatif dan investasi yang signifikan yang mencerminkan peluang yang lebih luas,” kata Abraham Denmark, mantan asisten sekretaris deputi pertahanan Amerika Serikat untuk Asia Timur di bawah mantan Presiden Barack Obama.

Baca Juga:  Pesawat Latih Boeing TX Terbang Perdana

Sumber: tempo.co

1 Komentar

  1. Ada atau tidak ada udang tetap aja ada sesuatu. India dan Indonesia mengejar impian bersama karena memang sama dalam hal apapun baik sejarah masa lalu dan agama yg bermacam seperti agama hindi, Buddha dan Islam

    Kawasan pasifik karena kita ada papua yg harus dipertahankan sampai titik nadir

Tinggalkan Balasan