Korsel Siap Operasikan Pesawat F-35 Dari Atas Geladak Kapal Serbu Amfibi

Kondisi panas semenanjung korea terus memaksa kedua kubu yang bermusuhan untuk melakukan inovasi senjata. Kali ini Korea Selatan sedang berencana untuk mengoperasikan pesawat stealth F-35B dari kapal pendarat amfibi terbarunya yang dijadwalkan akan diluncurkan pada tahun 2020, sebagai bagian dari upaya untuk memperkuat kekuatan angkatan lautnya, kata beberapa sumber, Senin (25/12).
Pihak berwenang baru-baru ini membahas apakah kapal kedua kelas Dokdo berbobot 14.000 ton dapat membawa pesawat tempur F-35B, varian short takeoff and vertical landing dari keluarga pesawat tempur generasi kelima buatan AS tersebut.

“Yang saya ketahui bahwa para petinggi militer baru-baru ini telah membahas apakah mereka dapat mengakuisisi sejumlah kecil pesawat tempur F-35B dan mengoperasikannya di atas kapal baru yang telah dioperasikan dan satu yang sedang dibangun,” kata seorang narasumber militer kepada Kantor Berita Yonhap , yang menolak disebutkan namanya.

“Sejauh yang saya tahu, gagasan itu dipertimbangkan dengan mempertimbangkan memaksimalkan nilai strategis kemampuan kapal tersebut,” tambahnya.

Kapal Dokdo yang telah beroperasi hanya mampu mengoperasikan helikopter pengangkut karena deknya tidak terbuat dari bahan yang bisa menahan suhu tinggi atau gesekan yang disebabkan oleh operasi jet tempur.

“Pertimbangan akan berlanjut tentang apakah kita dapat menjalankan F-35B dengan mendesain ulang geladak Dokdo dan kapal baru yang sedang dibangun,” kata sumber lain.

Pada tahun 2014, Seoul memutuskan untuk membeli 40 pesawat tempur F-35A yang akan mulai beroperasi pada tahun 2018 sampai 2021 dengan biaya 7,3 triliun won (6,75 miliar dolar AS). F-35A adalah varian tempur angkatan udara, sedangkan F-35B dan F-35C masing-masing untuk operasi marinir dan operasi berbasis kapal induk.

Baca Juga:  Panglima Militer Myanmar Mendapat Penghargaan dari Thailand

Ada spekulasi bahwa Seoul mungkin mempertimbangkan untuk membeli beberapa F-35B karena mungkin harus membeli pesawat tempur tambahan karena adanya kekurangan pesawat tempur yang mungkin terjadi di tahun-tahun mendatang dengan pemensiunan F-4 dan F-5.

Mengenai gagasan untuk membeli F-35B, beberapa berpendapat mengatakan bahwa akan menimbulkan biaya yang cukup besar bagi militer Korea Selatan untuk melatih pilot dan mempertahankannya, mengingat bahwa pesawat itu berbeda dari armada pesawat tempur yang ada dan pesawat tempur baru yang akan mulai digunakan di tahun-tahun mendatang.

Sementara itu, media Jepang melaporkan bahwa Angkatan Maritim Pasukan Beladiri Jepang sedang mempertimbangkan untuk membeli pesawat tempur F-35B untuk kapal induk helikopternya. Mereka mengatakan bahwa militer Jepang
menimbang opsi untuk mengubah rencananya untuk membeli 42 F-35A menjadi membeli beberapa F-35B, atau membeli tambahan F-35B diluar pembelian F-35A.


Pertimbangan tersebut telah memicu kekhawatiran bahwa penumpukan militer Tokyo akan merusak prinsip yang berorientasi pertahanan yang telah menopang kebijakan keamanan Jepang pasca perang dunia kedua.

Sumber : yonhapnews.co.kr / TSM By Angga Saja

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan