Krisis Corona, Thailand Tunda Beli Kapal Selam

Angkatan Laut Kerajaan Thailand telah menunda rencananya untuk mengakuisisi dua kapal selam Kelas Yuan S26T dari Cina, setelah 33% anggarannya dialihkan untuk mendanai pengeluaran yang disebabkan oleh krisis COVID-19.

Anggaran Angkatan Laut dipangkas 4,1 miliar baht ($ 126,15 juta) dari 20,5 miliar baht ($ 631 juta) yang dialokasikan sebelumnya, atau 33% dari dana tahunan.

Kapal selam itu diperkirakan menelan biaya sekitar 22 miliar baht ($ 677 juta) dengan rencana pembayaran yang tersebar selama tujuh tahun mulai Oktober ini.

“Pemotongan anggaran yang diusulkan senilai 4,1 miliar baht adalah yang terbesar yang ditawarkan oleh semua angkatan bersenjata,” kata juru bicara Angkatan Laut Prachachart Sirisawat seperti dikutip oleh media lokal.

Proyek-proyek angkatan laut lain yang mungkin terkena dampak pemotongan anggaran termasuk pembangunan pelabuhan bawah laut dan proyek pemeliharaan kapal-kapal tersebut; proyek pemeliharaan dan peningkatan helikopter perang anti-kapal selam; proyek pengembangan sistem perang jaringan-sentris; simulator pelatihan perang laut (NWS) dan sistem senjata sekunder, antara lain.

Pekan lalu, Kementerian Keuangan Korea Selatan mengumumkan pemotongan anggaran pertahanan $ 733 juta (904,7 miliar) untuk mendanai krisis pandemi virus corona. Akibatnya jadwal pembayaran untuk Kapal Destroyer Aegis dan pesawat tempur siluman F-35A yang dijadwalkan tahun ini mundur ke tahun depan.

Baca Juga:  AS Kerahkan Drone RQ-4 Global Hawk Awasi Korea Utara

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan