MoU Pembelian A400M Sudah Diteken, Airbus H anya Tunggu Kontrak

Airbus masih menunggu kontrak kesepakatan pembelian dua unit pesawat angkut A400M, dari pemerintah Indonesia. Adapun nota kesepahaman dikatakan sudah ditandatangani.

“MoU-nya sudah ditandatangani, namun kita masih menunggu Indonesia menandatangani kontrak (pembelian),” kata juru bicara Airbus kepada KompasTekno, Senin (21/5/2018) di Jakarta. “Sebagai wakil dari pemerintah adalah Pelita Air,” imbuh juru bicara tersebut.

Untuk diketahui, Memorandum of
Understanding (MoU) sifatnya tidak mengikat, hanya menunjukkan niat untuk membeli. Masing-masing pihak masih bisa membatalkan Berbeda dengan kontrak pembelian yang sifatnya lebih mengikat.

Kabar pembelian 2 unit pesawat angkut berat Airbus A400M sudah berembus sejak Maret 2018 lalu, namun hingga kini belum ada kelanjutannya. Pembelian pesawat akan dilakukan oleh salah satu BUMN, dan pengoperasiannya akan diserahkan kepada TNI AU.

Airbus A400M tersebut kabarnya akan dipakai oleh pemerintah Indonesia, untuk mengangkut logistik dan kebutuhan pokok, ke wilayah Indonesia Timur.

Saat ditanya kapan pesawat Airbus A400M tersebut bisa dikirim, perwakilan Airbus mengatakan bisa mengirimkan 2,5 hingga 3 tahun setelah kontrak pembelian resmi ditandatangani.

“Jika kontraknya ditandatangani sekarang, kami bisa mengirimkan dalam waktu 2,5 hingga 3 tahun, namun itu dikembalikan lagi bagaimana permintaan pembeli,” ujarnya.


Adapun salah satu permasalahan yang masih menghambat kontrak selesai dibuat adalah skema pembiayaan. Pembelian 2 unit A400M oleh pemerintah Indonesia ini melibatkan berbagai pihak. Selain Pelita Air, PPI (Perusahaan Perdagangan Indonesia) juga disebut terlibat.

Baca Juga:  Jatuhnya Pesawat Tanker KC-130 Milik Marinir AS Jatuh

“Mereka sedang memikirkan pembiayaannya,” kata perwakilan Airbus.

Airbus sendiri saat ini telah menurunkan kapasitas produksi A400M di pabriknya di Sevilla, Spanyol mulai Maret 2018 lalu. Hal itu dilakukan karena sejumlah A400M yang telah selesai dirakit, belum dikirim ke negara pemesannya.


Sejumlah pesawat pesanan itu masih
membutuhkan perbaikan di gearbox dan bilah baling-baling, setelah ditemukan kelemahan usai
diinvestigasi.

Namun penurunan tingkat produksi itu
dikatakan perwakilan Airbus, tidak bakal mempengaruhi pesanan pesawat dari Indonesia, jika kontrak telah disepakati.

Penurunan kapasitas itu juga dikatakan demi melengkapi kebutuhan berbagai negara pemesan, daripada mengirim pesawat namun dikirim kembali untuk melakukan upgrade.

“Proyek ini adalah multi-nasional, banyak negara terlibat dengan berbagai kebutuhan berbeda, kami berupaya memenuhi semuanya,” ujar juru bicara tersebut.

Pengembangan A400M memang melibatkan
sejumlah negara di Eropa, seperti Spanyol, Jerman, dan Perancis. Sumber: kompas.com

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan