Pangkalan Militer Inggris di Kanada Akan Diboyong ke Oman, Timur Tengah Siap Perang?

Menurut data yang dirilis oleh situs The Telegraph, Inggris berencana untuk mentransfer salah satu pangkalan militer utamanya dari Amerika Utara ke Timur Tengah. Artikel tersebut melaporkan bahwa Menteri Pertahanan Ben Wallace akan mengumumkan bahwa Angkatan Darat Inggris akan memindahkan lebih dari 1.000 kendaraan, termasuk tank dan helikopter, dari Alberta, Kanada, ke Oman, dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk meningkatkan tekanan militer ke Iran. Mungkin juga beberapa peralatan dan agen akan dipindahkan ke daerah-daerah tegang di Eropa Timur, sebagai cara untuk memperkuat pengawasan atas Rusia dan dukungan strategis ke Ukraina.

Salah satu sumber anonim Angkatan Darat Inggris yang diduga mengungkapkan rencana itu kepada The Telegraph selama wawancara menyatakan:
“Jika Anda hanya memiliki 148 tank dan 22 di antaranya nganggur di Kanada, itu sangat mubazir. Beda jika ditempatkan dan berlatih di Polandia atau Oman, posisi mereka memiliki efek deteren pada ancaman (Rusia dan Iran).”

Seperti yang bisa kita lihat, tujuannya adalah untuk menempatkan sebanyak mungkin agen dan peralatan sedekat mungkin dengan Rusia dan Iran, yang menunjukkan tingginya tingkat antipati diplomatik yang diadopsi Inggris dalam kebijakan luar negerinya.

Unit Pelatihan Angkatan Darat Inggris Suffield (“Batus”) telah ada sejak tahun 1972 di Alberta, Kanada, menjadi pusat yang berfokus pada operasi dengan infanteri mekanis dan artileri berat. Pangkalan ini memiliki wilayah yang luas, dengan lebih dari 1.600 mil persegi, menjadikannya salah satu unit militer terbesar milik London di luar Inggris. Sejak akhir Perang Dingin, ketika pemerintah Inggris mulai memindahkan unit-unit sebelumnya dari zona pendudukannya di Jerman Barat, pangkalan Alberta telah memantapkan dirinya sebagai fokus utama aksi militer Inggris di luar negeri.

Baca Juga:  Australia Jual 18 Unit Pesawat Tempur F18 Hornet ke Kanada

Namun, terlepas dari relevansi pangkalan saat ini yang sangat besar, Kementerian Pertahanan Inggris tampaknya telah mencapai kesimpulan bahwa lokasinya telah kehilangan nilai strategis dalam beberapa tahun terakhir.

Meskipun penolakan The Telegraph belum dikonfirmasi secara resmi oleh pemerintah, dalam beberapa pernyataan baru-baru ini, para ahli dan pejabat Inggris berpendapat bahwa mengerahkan pasukan di Eropa Timur dan Timur Tengah akan lebih punya efek deteren dengan peran Inggris saat ini dalam geopolitik global.

Dalam hal ini, Duqm, di Oman, adalah kota yang paling diharapkan untuk menjadi tuan rumah pangkalan, mengingat sejak 2019 Inggris dan Oman telah mempertahankan perjanjian kerja sama militer yang memungkinkan alokasi pasukan dan peralatan dari London di negara itu.

Tentu saja, tindakan baru ini akan diterima oleh Teheran dengan sangat tidak setuju. Negara Persia sudah menghadapi beberapa ancaman di kawasan itu karena kehadiran pangkalan militer gabungan AS-Israel yang kuat. Serta aliansi baru negara-negara Arab (UEA, Bahrain, Kuwait) yang mulai berdamai dengan Israel.

Kehadiran militer Inggris di Oman akan menjadi tantangan yang sangat tidak menyenangkan bagi Iran, yang pasti akan merespons dengan secara signifikan meningkatkan investasi pertahanan mereka, kemitraan internasional mereka dengan negara-negara musuh Barat lainnya, dan menjadi semakin tidak tertarik pada dialog kesepakatan damai nuklir.

Dengan kata lain, membuka pangkalan militer Inggris baru di Timur Tengah adalah langkah mundur dalam mencari perdamaian internasional – sebuah penghinaan yang tidak perlu dan provokatif terhadap Iran pada saat situasi diplomatik sedang diambang perang di Timur Tengah.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan