Panglima TNI Batalkan Pembelian Helikopter AW101 oleh TNI AU

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo membatalkan pembelian helikopter ‎AgustaWestland 101 (AW 101)‎ oleh TNI Angkatan Udara (TNI AU). Bahkan, dirinya telah melayangkan surat pembatalan kontrak pembelian helikopter AW 101 itu.

Menurut Gatot, pihaknya telah membentuk tim investigasi untuk mencari tahu alasan pembelian heli‎kopter asal pabrikan Inggris tersebut. “Saya sudah kirim tim investigasi. Kenapa itu (pembelian heli AW) terjadi,” ‎ujar Gatot usai memberikan ceramah Umum di Kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Rabu (28/12/2016).

Gatot menjelaskan, tim investigasi dilakukan untuk mencari tahu apakah pembelian itu sesuai prosedur. Menurutnya, bisa saja nantinya jika pembelian itu tidak sesuai prosedur atau terjadi kekeliruan, maka berakibat adanya sanksi.


‎”Tergantung tim investigasi (tindakan selanjutnya). (Kalau ada kesalahan) akan dihukum,” tandasnya.

Sebelumnya, TNI AU berencana membeli helikopter AW 101 itu. Heli yang dibeli bukan untuk VVIP seperti yang pernah menjadi perdebatan, tapi untuk mengangkut pasukan dan SAR (Search and Rescue).

“Ini untuk kebutuhan militer, bukan VVIP, untuk SAR, bencana. Kita perlu heli yang menampung kapasitas besar, yang mampu membawa pasukan, dan pasti sesuai dengan kebutuhan,” kata Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsekal Pertama Jemi Trisonjaya.

Jemi membantah bila pihaknya disebut membeli heli tersebut diam-diam. Pembelian heli sudah berdasarkan restu pemerintah, seperti Bapenas, Kementerian Keuangan, Kementerian Pertahanan, dan Komisi I DPR.

“Dan ini TNI AU tidak sendiri, ada keikutsertaan stakeholder terkait, tidak bisa berdiri sendiri,” tambah Jemi.

Panglima TNI Keluarkan Surat Pembatalan Pembelian Heli AW 101

Teka-teki rencana pembelian Helikopter AgustaWestland 101 (AW 101) oleh TNI Angkatan Udara terjawab sudah saat Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyatakan menolak rencana pembelian heli pabrikan Inggris tersebut.

Gatot Nurmantyo menyatakan membatalkan pembelian heli itu dan ‎akan mengajukan surat pembatalan ke pihak kontraktor. “Yang jelas saya sudah buat surat untuk pembatalan ‎kontrak,” tegas Gatot usai memberikan ceramah umum di Kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Rabu (28/12/2016).

Meski dirinya tak menjelaskan secara pasti kapan surat pembatalan itu dibuat, namun surat tersebut sudah lama dibuat. Gatot pun memastikan, surat pembatalan itu akan menjadi pedoman bagi TNI-AU untuk bertindak. “Sekarang tidak jadi (beli Heli AW 101),” ucapnya.

Sebelumnya, TNI AU berencana membeli helikopter AW 101 itu. Heli yang dibeli bukan untuk VVIP seperti yang pernah menjadi perdebatan, tapi untuk mengangkut pasukan dan SAR (Search and Rescue).

“Ini untuk kebutuhan militer, bukan VVIP, untuk SAR, bencana. Kita perlu heli yang menampung kapasitas besar, yang mampu membawa pasukan, dan pasti sesuai dengan kebutuhan,” kata Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsekal Pertama Jemi Trisonjaya.

Jemi membantah bila pihaknya disebut membeli heli tersebut diam-diam. Pembelian heli sudah berdasarkan restu pemerintah, seperti Bapenas, Kementerian Keuangan, Kementerian Pertahanan, dan Komisi I DPR.

“Dan ini TNI AU tidak sendiri, ada keikutsertaan stakeholder terkait, tidak bisa berdiri sendiri,” tambah Jemi. (Sindo)

Advertisements

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan