Pengganti Hercules TNI, Tetap Buatan Amerika Serikat

Menteri Pertahanan memastikan bahwa pesawat angkut pengganti untuk pesawat C-130 Hercules tetap pesawat yang sama buatan Amerika Serikat (AS).

“Ke depan Indonesia berencana membeli beberapa alutsista dari AS, seperti pesawat angkut C-130J Super Hercules dan pesawat angkut berat lainnya,” kata Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, saat melakukan kunjungan kehormatan kepada Menteri Pertahanan Amerika Serikat James Mattis, di Washington DC, pada Selasa waktu setempat.

Ia mengatakan Indonesia berkomitmen untuk meningkatkan kemampuan alat utama sistem persenjataan secara mandiri dalam jangka panjang secara bertahap, serta menjalin kemitraan dengan negara-negara sahabat.

“Melalui kemitraan tersebut, secara bertahap Indonesia dapat membangun kemandirian industri pertahanan, sebagai bagian dari industri strategis nasional,” kata Menhan Ryamizard.

Bahkan, lanjut mantan Kepala Staf Angkatan Darat itu, Indonesia berharap tidak saja mandiri dalam memenuhi kebutuhan alat utama sistem persenjataan namun mampu untuk menjualnya kepada negara-negara sahabat.


Dalam pertemuan tersebut, menteri pertahanan kedua negara sepakat untuk meningkatkan hubungan serta kerja sama pertahanan dan militer kedua pihak di berbagai tingkatan mulai dari saling kunjung pejabat tinggi, pertukaran siswa sekolah staf dan komando, pendidikan intelijen, pertukaran informasi strategis hingga industri pertahanan.

“Berbagai kerja sama tersebut harus terus dijaga dan ditingkatkan dalam berbagai bentuk pembangunan kapasitas dan kapabilitas,” kata Menhan Ryamizard.


Terkait itu, Menhan Amerika Serikat James Mattis mengatakan pihaknya berkomitmen untuk terus memelihara dan meningkatkan kerja sama pertahanan dengan Indonesia di berbagai tingkatan, mulai dari saling kunjung pejabat tinggi militer kedua negara, pertukaran siswa militer, latihan bersama dan pengadaan alat utama sistem persenjataan.

Baca Juga:  Panglima TNI Resmikan Monumen Pesawat MiG-17 Fresco di Alun-Alun Banyumas Jawa Tengah

Amerika Serikat berkomitmen untuk memberikan tambahan alokasi bagi perwira TNI untuk mengikuti berbagai tingkatan pendidikan militer di Negeri Paman Sam tersebut, termasuk pendidikan dan latihan bagi pasukan ranger dan pasukan khusus.

Sumber: tribunnews.com

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan