Pindad Selesaikan Panser Anoa Pesanan TNI Misi PBB

Direktur Utama PT Pindad Abraham Mose mengatakan perusahaannya sudah merampungkan pesanan panser Anoa untuk pasukan perdamaian Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB). Kendaraan angkut tempur ini akan menjadi bagian dari misi MINUSCA (Multidimensional Integrated Stabilization Mission in Central Africa Republic).

“Totalnya 29 unit pesanan panser Anoa untuk pasukan perdamaian MINUSCA,” kata Abraham di Bandung, Selasa, 9 Januari 2018.

Menurut Abraham, sedikitnya ada 3 misi pasukan perdamaian PBB yang
mengoperasikan Anoa buatan PT Pindad yakni misi UNAMID di Sudan, UNIFIL di Lebanon, dan MINUSCA di Afrika Tengah. Berdasarkan catatan PT Pindad, ada 80 unit panser Anoa yang digunakan dalam misi perdamaian PBB.

Abraham menjelaskan, pemesanan
persenjataan tahun ini masih berasal dari dalam negeri. Pada 2017, PT Pindad membukukan pendapatan Rp 2,5 triliun.

“Labanya kurang lebih Rp 53 miliar,” kata Abraham. Pada 2018 ini, pendapatan Pindad diproyeksikan Rp 2,9 triliun.


Sejumlah produk baru PT Pindad, kata Abraham, tengah disiapkan. Salah satunya eksavator ampibi. “Teknologinya merujuk ke Anoa Amphibious untuk pengeruk lumpur sungai,” ujar Abraham sembari menambahkan bahwa sejumlah pemerintah daerah tertarik memesan produk tersebut.

PT Pindad, kata Abraham, juga sudah mendaftarkan varian eksavator ampibi ke Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP). Melalui LKPP ini produk buatan PT Pindad otomatis terdaftar dalam katalog elektronik badan tersebut.

Baca Juga:  Pangkostrad: Tidak Ada Penambahan Alutsista Tahun Ini

 “Pemerintah daerah bisa langsung memesan. Permintaan sudah ada. Karena itu, kami harus segera membuat prototipenya.” (tempo.co)

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan