PT PAL Ajukan Tambahan Modal 1,2 Trilliun Untuk Proyek Kapal Selam

PT PAL Indonesia (Persero) mengajukan tambahan modal dari
pemerintah melalui penyertaan modal negara (PMN) sebesar Rp1,29 triliun guna memperkokoh kompetensi kemandirian industri
kapal selam.

Direktur Utama PAL Indonesia Budiman Saleh mengatakan selain penambahan PMN, pihaknya juga tengah mengajukan usulan modal kerja sebesar Rp600 miliar kepada pemerintah.

“Tetapi, kami tidak tahu berapa yang bisa disetujui,” ujarnya di Jakarta, Rabu (7/2/2018).

Budi mengungkapkan pada 2013, pihaknya pernah meminta PMN sebesar Rp2,5 triliun yang rencananya akan digunakan untuk
pengembangan industri kapal selam secara keseluruhan. Namun, pemerintah hanya menyetujui penyuntikan modal perusahaan
pelat merah asal Surabaya tersebut sebesar Rp1,5 triliun.


“Dengan Rp1,5 triliun itu kemudian dilakukan beberapa tindakan yang dianggap prioritas sehingga kami bisa melakukan joint section production yang telah dimulai pada April 2017,”
terangnya.

Adapun, proposal penambahan PMN PAL Indonesia sudah dalam proses dan kini tengah diajukan ke Kementerian Badan Usaha Milik
Negara (BUMN). Terkait implementasi
pengembangan industri, perseroan kini juga melakukan pemeliharaan dan perbaikan secara berkala kepada kapal selam yang dimiliki oleh
Indonesia, di antaranya KRI Cakra dan KRI Neggala.


Selain itu, PAL Indonesia juga berharap pemesanan kapal selam jenis Kasel U-209 yang dilakukan oleh TNI dapat terus berlanjut.

Menurut rencana, pengerjaan kapal selam pesanan TNI tersebut dapat rampung pada Desember 2018 atau awal kuartal I/2019. (bisnis.com)

Baca Juga:  Indonesia Seharusnya Dijaga 8 Kapal Selam

3 Komentar

Tinggalkan Balasan