PTDI Ingin Murnikan Pesawat Buatan Habibie, Tunggu Pembelian A-400 Terealisasi

CN-235 adalah salah satu pesawat mahakarya rancangan BJ Habibie. Namun hak produksi dan oengembangan pesawat ini dipegang oleh PT Dirgantara Indonesia (persero) atau PTDI dan
Airbus Defence And Space (Airbus DS).

CN sendiri adalah singkatan dari CASA (C) yang telah diakuisisi oleh Airbus dan Nurtanio (N) cikal bakal PTDI.

“Sehingga masih terikat work sharing,” kata Direktur Produksi PT Dirgantara Indonesia, Muhammad Ridlo Akbar seperti dikutip kompas, Kamis 12 September 2019.

Saat ini PTDI masih harus berbagi tugas mengerjakan badan CN-235 yang sudah diproduksi hingga 283 unit, dengan perusahaan manufaktur, Construcciones Aeronauticas SA (CASA) yang kini dikelola Airbus. Sebagian hak pemasaran NC-212, meski kini hanya dibuat di Indonesia, juga masih dipegang produsen pesawat asal Eropa tersebut.

Lisensi penuh bisa didapat jika pemerintah merealisasi rencana pembelian dua pesawat kargo Airbus A-400. Manajemen PTDI, tutur Ridlo, masih menunggu waktu barter itu diwujudkan.

“Jika itu jadi, kita akan dapat Autonomus untuk NC-212 dan CN-235.” Maksudnya adalah komitmen penyerahan hak penuh kepada PTDI, tanpa ketergantungan lagi pada Airbus.

Pembelian A-400 didengungkan Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Survei dan Konsultasi Kementerian Badan Usaha Milik Negara, Gatot Trihargo, pada April lalu, sebagai bagian dari rencana penyatuan atau holding BUMN aviasi. Kemarin, upaya Tempo menghubungi Gatot untuk menanyakan kelanjutan tersebut belum berbuah hasil.

Baca Juga:  Turki Ingin Pasarkan Pesawat N219 dan Ikut Pengembangan N245 Bersama Indonesia

Baik CN-235 maupun NC-212 dicetuskan Habibie kala mengembangkan entitas kedirgantaraan sejak Agustus 1976. Bernama PT Industri Pesawat Terbang Nurtanio, perusahaan itu menjadi cikal bakal PTDI. Habibie yang mangkat Rabu malam lalu, di usia 83 tahun, pun sempat mengembangkan armada turbotrop berkapasitas 50 penumpang, N-250. Namun, pengembangannya terhambat krisis moneter pada 1998 – 1999.


Direktur Utama PT Dirgantara, Elfien Goentoro, pun memastikan standarisasi perawatan kedua produk di Indonesia. Kedua produk, menurut dia, tengah laris manis. “Bulan ini kita menyerahkan CN-235 ke Nepal, dan bulan depan ada dua NC-212 ke Thailand,” tuturnya.

Dia menuturkan produk teranyar perusahaan, yakni N219 dan N245, juga didesain dengan konsep kegunaan yang diusung Habibie, yaitu penerbangan jarak dekat. Menurut Ketua Bidang Penerbangan Tidak Berjadwal Indonesia National Air Carriers Association (INACA), Denon Berriklinsky Prawiraatmadja, produk termutakhir PTDI itu akan diincar beberapa sektor penerbangan pendek, seperti carter dan layanan kargo jarak dekat.

Sumber: kompas.co

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan