Pusing Perbaiki Pesawat A-4 Skyhawk Bekas Israel, Teknisi TNI AU Pakai Kepala Kerbau

Di era peralihan madzhab kekuatan udara, dari yang sebelumnya akrab dengan pesawat buatan blok Timur, Uni Soviet. TNI AU lalu dipaksa berpaling ke pesawat blok barat buatan Amerika karena pengaruh politik Orde Baru.

Salah satu batch pertama pesawat kiriman dari blok barat adalah Jet Tempur A-4 Skyhawk buatan Amerika Serikat tapi bekas pakai Israel.

Para personel Komando Pemeliharaan Materiil TNI AU (Koharmatau) khususnya Depo Pemeliharaan (Depohar) 30 yang bermarkas di Malang, Jawa Timur dibebani untuk jalankan program meningkatkan kemampuan teknologi (refurbhising) jet-jet tempur A-4 Skyhawk.

Puluhan jet tempur yang dikirim dari Israel secara rahasia dan aslinya merupakan produksi AS itu ketika tiba di Indonesia sejumlah komponennya ternyata sudah banyak dimodifikasi oleh Israel.

Akibat modifikasi yang dilakukan ada sejumlah komponen yang tidak tertera dalam buku panduan A-4 yang tebalnya ribuan halaman itu.

Ketika berupaya melakukan refurbishing itu para teknisi Depohar 30 harus memutar otak dan mengerahkan semua kemampuannya.

Suatu kali ada satu jet tempur A-4 yang sudah lama digarap tetapi tidak selesai-selesai juga.

Anehnya ketika dilakukan pemeriksaan kondisi A-4 yang sudah menjalani program refurbishing baik-baik saja.


Namun setelah akan dilakukan tes mesin di darat dalam kondisi statis (ground run) selalu timbul masalah teknis yang sering berulang.

Komandan Depohar 30 yang merasa gerah dengan perbaikan jet tempur A-4 yang tak kunjung kelar pun mulai curiga adanya ‘’kekuatan lain’’ yang mempengaruhi kinerja para anak buahnya.

Baca Juga:  Yonif Linud 328 Kostrad, Pasukan Pemukul TNI AD yang Kenyang Pengalaman Tempur

Pak Komandan Depohar 30 pun diam-diam berinisiatif melakukan upaya tradisional berupa penanaman kepala kerbau yang lokasinya berada di depan hangar pesawat Satuan Pemeliharaan 32.

Salah satu staf Komandan Depohar 30 pun ditugasi untuk mencari seekor kerbau meski uang yang diberikan belum cukup.

Pasalnya untuk mendapatkan kepala kerbau sulit sekali membeli bagian kepala saja karena harus beserta seluruh badannya.


Tapi tidak ada kata tidak siap menjalankan tugas bagi staf bersangkutan dan seekor kerbau juga harus segera diperoleh.

Setelah putar otak staf itu menemukan cara yakni menghubungi produsen daging dendeng yang ternyata mau membeli badan kerbau tapi tidak mengambil kepalanya.

Kepala kerbau pun akhirnya diperoleh dan kemudian dibungkus kain putih.

Setelah menjalani ritual penanaman kepala kerbau yang dilakukan saat malam hari, keesokan harinya uji coba ground run jet tempur A-4 ternyata berjalan lancar. (TSM/Intisari)

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan