Rudal Kinzal Rusia Bisa Picu Perang Dunia Ketiga

Dilansir dari Independent.co.uk pada Senin (12/3/2018), Rusia memamerkan sebuah rekaman video uji coba salah satu rudal hipersonik terbarunya yang mampu mengusung hulu ledak nuklir.
Video tersebut dipamerkan oleh Kementerian Pertahanan Rusia di mana target sasaran berhasil diserang dan menimbulkan ledakan “awan jamur” yang dahsyat.

Uji coba tersebut diyakini sebagai langkah lanjutan Rusia yang berisiko menimbulkan gejolak Perang Dunia III di kemudian hari.

Misil yang dinamakan Kinzhal itu, oleh Presiden Vladimir Putin, disebut sebagai “senjata ideal” untuk melengkapi rencana pertahanan militer terbaru yang diumumkan awal Maret lalu.

Inspirasi di balik penamaan misil terkait didasarkan pada bentuk belati bermata dua, yang mampu melesat dalam kekuatan 10 kali kecepatan suara.

Berbicara pada sebuah ajang kenegaraan pada 1 Maret, kecepatan dahsyat yang dimiliki oleh Kinzhal mampu membuatnya kebal terhadap serangan rudal dan tameng pertahanan udara.


Moskow mengatakan bahwa misil terkait mampu membawa kepala nuklir ke target sasaran sejauh hingga 2.000 kilometer, sekaligus mampu mengubah arah targetnya di tengah perjalanan.

Dalam uji coba terkait, misil Kinzhal diluncurkan dari pesawat MIG-31 yang terbang landas dari sebuah pangkalan militer di kawasan barat daya Rusia.

Sementara itu, kekhawatiran terhadap kemungkinan terjadinya Perang Dunia III kian menguat di kawasan Laut Baltik, di mana Rusia dilaporkan terus menambah fasilitas pangkalan militernya di Kaliningrad.

Baca Juga:  Avangard, Rudal Hipersonik Rusia Siap Beraksi Tahun 2019

Pemerintah Rusia mengatakan, telah menempatkan teknologi misil sebelumnya, misil Iskander di Kaliningrad — teritori khusus yang terletak di antara Polandia dan Lithuania — sebagai tanggapan sementara atas pembangunan fasilitas militer Amerika Serikat (AS) di laut Baltik.

Kepala Komite Pertahanan pada parlemen Rusia, Vladimir Shamanov, membenarkan bahwa sistem misil bertenaga nuklir Iskander telah dikirim ke Kaliningrad pada Senin, 5 Februari 2018.

“Penyebaran lokasi fasilitas militer di Laut Baltik tentu menjadi perhatian kami, apalagi jika hal itu dilakukan oleh negara di luar kawasan Eropa,” jelasnya.


Meskipun begitu, pemerintah Rusia tidak menyebut pasti berapa jumlah misil nuklir yang dikirimkan ke Kaliningrand.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan