Rusia Berharap Kontrak Pembelian Su-35 Indonesia Segera Jelas Nasibnya

Rusia berharap keputusan mengenai implementasi kontrak pengiriman 11 unit jet tempur Sukhoi Su-35 ke Indonesia segera dibuat dan kelas kelangsunganya. Harapan ini disampaikan Direktur Layanan Kerjasama Militer-Teknik Rusia Dmitry Shugayev.

“Su-35 bukan masalah tertutup, kami akan membahas pengembangan (dari topik). Kami berharap untuk melaksanakan kontrak di masa mendatang. Semoga keputusan penerapan kontrak akan dibuat,” kata Shugayev, ketika ditanya tentang kemungkinan pengiriman Su-35 ke Indonesia, seperti dikutip dari Sputniknews, Minggu (20/10/2019).

Pada akhir Agustus lalu, pihak Rusia mengungkap adanya ancaman Amerika Serikat (AS) terhadap Angkatan Udara Indonesia jika nekat membeli pesawat jet tempur Su-35. Ancaman berupa sanksi itulah yang membuat militer Indonesia berhati-hati untuk mengakuisisi pesawat tempur tersebut.

Direktur Kerjasama Internasional dan Kebijakan Regional Rostec Rusia, Victor Kladov, membeberkan ancaman Washington terhadap Jakarta.

“Kami merasa beberapa negara lebih berhati-hati,” kata Kladov. “Misalnya, kemarin saya berbicara dengan Kepala Angkatan Udara Indonesia dan dia menyebutkan CAATSA, hukum AS,” katanya lagi mengacu pada Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act (CATSAA), sebuah undang-undang AS yang mengamanatkan penjatuhan sanksi terhadap negara-negara yang membeli senjata Rusia, Korea Utara dan Iran.

“Dari apa yang dia katakan, saya mengerti mereka menerima ancaman. Mereka tergantung tidak hanya pada peralatan Rusia, mereka tergantung pada sebagian besar peralatan buatan AS. Jika sebagai tindakan hukuman, katakanlah, pabrikan Amerika berhenti memasok suku cadang, berhenti mendukung peralatan buatan Amerika, maka akan ada pelanggaran keamanan di pertahanan nasional di Indonesia. Jadi, mereka sangat berhati-hati,” papar Kladov.

Baca Juga:  DPR : TNI AD Belum Siap Berubah ke Doktrin Mekanik Infanteri

Pada Agustus 2017, Jakarta mengonfirmasi akan membeli 11 unit jet tempur Su-35 dengan harga sekitar USD1,14 miliar. Sistem pembayarannya melibatkan komoditas pertanian Indonesia, termasuk kopi. Dengan sistem pembayaran yang unik ini, jet tempur itu terkadang dipelesetkan sebagai “jet tempur rasa kopi”.

Militer Indonesia yang menjaga hubungan baik dengan AS dan Rusia cenderung enggan berkomentar terkait masalah tersebut.

Sumber: sindonews.com

2 Komentar

  1. Karna duitnya ga ada kan pakai sistem barter. Klu Korsel mau barter spt yg kmrn di ajukan Indonesia ya IFX ga akan nyendat bayarnya.

Tinggalkan Balasan