Rusia Puji Indonesia, Walau Sedang Diancam Negara Lain Jika Beli Su-35 Tapi Tetap Lanjut

Rusia mengatakan sejumlah negara tak menyukai rencana Indonesia membeli 11 jet tempur Sukhoi Su-35.

Wakil Duta Besar Rusia di Jakarta, Oleg V Kopylov, menuturkan beberapa negara itu bahkan mencoba mengancam agar Indonesia tak jadi membeli pesawat perang buatan Negeri Beruang Merah tersebut.

“Indonesia tetap berkeinginan untuk melanjutkan kontrak pembelian Sukhoi meski beberapa negara mencoba mengancam Indonesia. Tapi Indonesia tak merasa terancam, ini sangat bagus,” kata Kopylov dalam jumpa pers di kantornya, Rabu (18/12).

Namun, Kopylov enggan menjabarkan negara-negara yang mengancam Indonesia itu. Meski begitu, ia menyatakan kontrak pembelian jet tempur senilai Rp16,75 triliun itu masih terus berlanjut.

Kopylov juga mengatakan Moskow siap mengirimkan pesawat-pesawat itu ke Indonesia. Ia menuturkan keputusan keberlanjutan kontrak pembelian Su-35 ini ada di tangan Indonesia.

Selain itu, Kopylov menuturkan banyak dokumen dan hal ain yang perlu disiapkan Indonesia sebelum memiliki dan mengoperasikan Su-35 menjadi salah satu alasan proses pembelian memakan waktu panjang.

Ia juga tak menampik kemungkinan penjatuhan sanksi Amerika Serikat terhadap Indonesia menghambat proses pembelian Sukhoi ini.

“AS mencoba mencegah negara-negara sahabat kami untuk bekerja sama dengan Rusia, terutama dalam bidang militer. Semua orang tahu itu, namun kami berharap ini tidak akan mengganggu jalannya kontrak,” kata Kopylov.

“Tapi, perundingan kontrak masih berjalan. Kami tidak dalam situasi tergesa-gesa, mendorong, apalagi mendikte Indonesia dalam kontrak pembelian ini. Kami terus terbuka untuk berunding soal ini,” kata Kopylov.

Baca Juga:  Senapan SS2 V7 Subsonic Buatan PT Pindad Siap Diproduksi

Rencana Indonesia membeli 11 Su-35 ini sudah berlangsung sejak sekitar dua tahun terakhir.

Sejumlah pihak menuturkan jet-jet tersebut akan tiba di Indonesia pada 2019. Namun, hingga kini belum ada kepastian dari pemerintah Indonesia apakah pembelian belasan pesawat itu dilanjutkan.

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto pada akhir November lalu menuturkan akan mengkaji ulang rencana pembelian Sukhoi tersebut terutama dari sisi efisiensi anggaran dan keuntungan yang diperoleh Indonesia.

Sumber: CnnIndonesia.com

1 Komentar

Tinggalkan Balasan