Rusia Tawarkan Barter Pesawat Su-35 dan Su-57 dengan Minyak Sawit Malaysia

Rusia siap menerima barter minyak sawit untuk pesawat Su-35 ataupun Su-57 jika Malaysia menghendaki untuk memggantikan armada MiG-29N yang sudah dipensiunkan.

Rusia sendiri terus menunjukkan komitmen pada Malaysia untuk mendukung kesiap sediaan armada perangnya. Yang terbaru, Rusia sudah membantu memperbaiki armada flankers Sukhoi Su-30MKM, melalui mitra lokalnya ATSC Corp, masih dapat terbang hingga 15 tahun kedepan.

Rusia tengah mempertimbangkan untuk menawarkan kepada Angkatan Udara Malayisa RMAF dengan pesawat tempur Su-35 atau bahkan jika ingin lebih tinggi lagi bisa membeli Su-57E terbaru.

Direktur kerjasama internasional dan direktur kebijakan regional Rostec State Corp, Viktor Kladov mengatakan kepada New Straits Times, Rusia bersedia membeli minyak sawit Malaysia dalam jumlah besar untuk meningkatkan neraca perdagangan bilateral, dengan kemungkinan melalui Barter untuk pengadaan senjata dan peralatan pertahanan serta alih teknologi.

“Kami menyadari larangan minyak kelapa sawit untuk biofuel di Eropa dan Rusia selalu siap membantu Malaysia dengan membeli lebih banyak minyak sawit. Saat ini, 90 persen minyak sawit Rusia diimpor dari Indonesia dan kami bermaksud mengubahnya (sesuai keinginan Malaysia).

“Saya secara pribadi telah berbicara dengan Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad tentang masalah ini pada pertemuan pribadi dengannya kemarin, dan memuji dia atas visinya yang hebat. Ini dapat mengarah pada peningkatan paket penyeimbangan pertahanan yang dapat sangat menguntungkan Malaysia, ”katanya dalam sebuah wawancara khusus di pameran Maritim dan Aerospace Internasional Langkawi (Lima) 2019 di Pusat Pameran Internasional Mahsuri di Padang Matsirat.

Baca Juga:  Wakil Presiden AS Kunjungi Perbatasan Korea Utara

Eropa adalah pembeli terbesar minyak kelapa sawit Malaysia setelah India dan sekarang bahkan Cina telah mengurangi impor komoditas tersebut.

Kladov adalah penggerak utama dalam meningkatkan hubungan pertahanan Rusia-Malaysia selama masa jabatan 22 tahun pertama Dr Mahathir sebagai perdana menteri.

Ini memuncak dengan kesepakatan offset beberapa ratus juta dolar, yang melibatkan minyak sawit, dengan Malaysia awalnya mengadakan 18 pesawat tempur superioritas udara Fulcrum MiG-29N pada tahun 1995.

MiG-29N – dua di antaranya jatuh pada tahun 1998 dan 2005, masing-masing – dinonaktifkan pada tahun 2017 karena tingginya biaya perawatan RM262 juta per tahun.

Beberapa negara, termasuk Bangladesh dan India, ingin membeli MiG-29N.

Selanjutnya, pada tahun 2003, Malaysia membeli 18 Flankers dari Irkut Corp milik Rusia senilai US $ 900 juta (RM3,67 miliar), juga melibatkan pembelian dengan minyak kelapa sawit.

Kesepakatan offset menyebabkan program luar angkasa pertama di negara itu dengan astronot pertama Malaysia ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2007.

Karena keterbatasan anggaran, RMAF telah menunda program pesawat tempur multi-peran (MRCA) hingga 2025.

RMAF telah berupaya memperbaiki armada jet tempur latihnya yang terdiri dari MB339 Aermacchi Italia, Menurut Kladov, Jika RMAF berkeinginan untuk memiliki jet latih-tempur seperti MB339 Aermacchi, Faktanya Rusia juga siap menjual pesawat latih serang YAK 130 yang serupa dengan MB339 Aermacchi.

Baca Juga:  AL Amerika Bakal Tambah 355 Kapal Perang

Dia menambahkan bahwa dia juga telah berdiskusi dengan Kepala Staf RMAF Tan Sri Affendi Buang yang tertarik untuk memperkuat dan meningkatkan kemampuan servis jet tempurnya.

“Dia ingin Rusia memberikan semua dukungan teknis dan pemeliharaan yang kuat untuk armada Sukhoi yang ada. Affendi tidak mendukung pengadaan jet tempur terlalu banyak karena Malaysia adalah negara maritim kecil, ”kata Kladov.

Sumber: nst.com / FP TSM

1 Trackback / Pingback

  1. Пушки Вместе С Маслом | Политика & Война

Tinggalkan Balasan