Rusia Tembak Kapal Korea Utara

Patroli perbatasan Rusia terpaksa melepaskan tembakan saat melakukan penggeledahan terhadap kapal penangkap ikan berawak warga Korea Utara (Korut). Menurut Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) kru kapal tersebut menolak penggeledahan, berperilaku agresif, dan mencoba melarikan diri dengan membawa anggota pasukan keamanan Rusia di kapal.

Seorang petugas patroli Rusia dan sembilan nelayan Korut terluka dalam kejadian itu. Salah satu melayan yang terluka kemudian meninggal di rumah sakit. Insiden tersebut terjadi pada Jumat malam di zona ekonomi eksklusif Rusia di timur jauh negara itu.

“Selama penggeledahan dan kontrol, petugas menemukan sumber daya biota air yang diperoleh secara ilegal di kapal tersebut. Awak kapal berperilaku agresif terhadap anggota tim penggeledah, menolak untuk mematuhi persyaratan hukum,” bunyi pernyataan FSB seperti dikutip dari laman Russia Today, Minggu (16/10/2016).

FSB mengatakan kapal tersebut memiliki 48 anggota awak asal Korut. Setelah tim penggeledah dikirim ke kapal, kapal tersebut berusaha untuk meninggalkan zona ekonomi eksklusif Rusia menuju Korut. Kapal penjaga perbatasan Rusia menembakkan beberapa tembakan peringatan untuk menghentikan kapal asal Korut tersebut, namun kapal masih melakukan manuver.

Awak kapal Korut juga mencoba untuk menyerang anggota FSB yang berada di kapal mereka. Akibatnya, salah satu anggota dari tim penggeledah menderita cedera kepala. Anggota FSB pun segera melepaskan tembakan untuk mencegah awak kapal merebut senjata penjaga perbatasan.

Baca Juga:  Pesawat Tempur AV-8B Harrier Milik Marinir Amerika Jatuh

“Sembilan anggota awak kapal terluka, salah satu dari mereka kemudian meninggal,” kata FSB. Setelah mengobati luka, awak kapal Korut dibawa ke kapal penjaga perbatasan Rusia.

FSB juga mencatat bahwa awak kapal Korut yang terluka di kapal akan dibawa ke pelabuhan Rusia yang berbeda di wilayah tersebut. “FSB telah menginformasikan kepada Konsulat Jenderal Republik Rakyat Demokratik Korea di kota Vladivostok atas penggunaan senjata dan langkah-langkah yang dilakukan,” demikian pernyataan itu

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan