Tak Takut Digertak AS, India Akan Segera Mengaktifkan Rudal S-400 Buatan Rusia

India telah mulai bekerja untuk menggelar sistem pertahanan rudal permukaan-ke-udara canggih S-400 Triumf buatan Rusia, unit pertama akan beroperasi pada bulan April. Total akan ada lima unityang dikerahkan untuk mengatasi ancaman dari China, dikutip dari The Hindustan Times.

India dan China telah terlibat konflik intens selama dua tahun terakhir di sepanjang Line of Actual Control (LAC), perbatasan de facto antara China dan India di wilayah Ladakh di kawasan pegunungan Himalaya. Ketegangan melonjak pada Juni 2020 setelah setidaknya 20 tentara India dan empat tentara China tewas dalam bentrokan perbatasan di wilayah tersebut.

Meskipun situasi tenang setelah beberapa putaran pembicaraan, kedua belah pihak belum mencapai resolusi dan telah meningkatkan pengerahan militer di sepanjang perbatasan.

Kelima unit sistem S-400, yang dapat menjatuhkan pesawat musuh atau rudal pada jarak antara 40 dan 400 kilometer (25 mil dan 248 mil), diharapkan akan segera beroperasi.

India Tak Takut Diancam AS

Pada tahun 2018, India dan Rusia menandatangani kontrak senilai $5,5 miliar untuk sistem S-400, yang menempatkan India pada risiko sanksi oleh Amerika Serikat.

AS telah lama mencoba untuk mencegah negara-negara lain untuk membeli peralatan militer dari Rusia, mengancam mereka dengan tindakan hukuman di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi (CAATSA), yang telah digunakan untuk melawan Turki, Iran, Korea Utara, dan Rusia.

Baca Juga:  Dapat Pesanan Dari Bahrain, Pabrik F-16 Bisa Bertahan Hidup

Tak peduli dengan peringatan Washington, New Delhi bergerak maju dengan pembelian tersebut, dengan alasan bahwa ia memiliki hubungan strategis dengan Rusia dan AS.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan