Tiga Taikonot China Selamat Pulang Ke Bumi Setelah 90 Hari di Luar Angkasa

Awak misi luar angkasa China Shenzhou-12 mendarat dengan selamat kembali di Bumi setelah 90 hari di luar angkasa. Ini menjadikannya misi luar angkasa astronot China (disebut Taikonot) yang paling lama berada di luar angkasa.

Awak misi kembali ke Bumi di tempat pendaratan Dongfeng di Gurun Gobi, Daerah Otonomi Mongolia, menandai kesimpulan yang sukses dari misi awak pertama di tahap pembangunan stasiun ruang angkasa negara milik China.

“Shenzhou-12 telah menunjukkan kemampuan China untuk melakukan misi luar angkasa manusia yang berkepanjangan, termasuk operasi yang panjang dan menantang seperti kegiatan ekstravehicular dan memberikan dukungan darat yang diperlukan,” Andrew Jones, koresponden space.com dan spacenews.com yang berbasis di Finlandia yang secara dekat mengikuti perkembangan teknologi luar angkasa China, kepada Global Times.

Selama waktu mereka di orbit, astronot Shenzhou 12 mengambil beberapa foto Bumi yang menakjubkan dan melakukan berbagai eksperimen ilmiah. Mereka juga melakukan dua perjalanan luar angkasa yang dirancang untuk membantu Modul Tianhe (calon stasiun angkasa China) dan siap untuk kunjungan di masa mendatang, yang akan sering dilakukan dalam beberapa bulan mendatang.

China diperkirakan akan mengirim pesawat ruang angkasa robotik Tianzhou 3 menuju Tianhe sekitar 20 September.

Misi kru berikutnya untuk modul tersebut, Shenzhou 13 yang berlangsung selama enam bulan, tampaknya dijadwalkan untuk diluncurkan pada pertengahan Oktober.

Baca Juga:  Israel Ungkap Kegagalan Rudal Patriot Lindungi Kilang Minyak Saudi Dari Serangan

China juga berencana untuk meluncurkan dua modul lagi ke orbit, yang akan terhubung dengan Tianhe untuk membentuk stasiun ruang angkasa tiga bagian yang disebut Tiangong (“Istana Surgawi”) yang diklaim 20% lebih besar dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Perakitan pos terdepan orbit ini diharapkan selesai tahun depan.

China meluncurkan dua lab luar angkasa pathfinder dengan nama itu dalam dekade terakhir. Tiangong 1 mencapai orbit Bumi pada September 2011 dan menjadi tuan rumah dua misi berawak, Shenzhou 9 pada Juni 2012 dan Shenzhou 10 pada Juni 2013. Tiangong 2 naik pada September 2016 dan menyambut astronot Shenzhou 11 di atas kapal untuk misi 30 hari pada bulan berikutnya.

Kedua Tiangong itu sudah lama hilang. Tiangong 1 masuk kembali secara tidak terkendali ke atmosfer Bumi pada April 2018, terbakar di atas Samudra Pasifik. Tiangong 2 diarahkan ke kematian yang direncanakan, juga di atas Pasifik, pada Juli 2019.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan