TNI AU Butuh Tambahan Radar Hingga “Upgrade” Pesawat C-130 Hercules

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan bahwa Alat Utama Sistem Persenjataan ( Alutsista) TNI AU masih perlu ditambah.
Hal itu ia sampaikan usai acara serah terima jabatan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta.

“Kami masih nunggu kedatangan pesawat F-5 yang hampir 1,5 tahun para penerbang tidak terbang dengan pesawat tersebut,” ujarnya, Jakarta, Jumat (19/1/2018).

Selain itu, TNI AU juga masih memerlukan tambahan 12 radar baru.

Saat ini kata dia, radar TNI AU baru sekitar 20 unit. Diharapkan, dalam rencana strategis ke tiga nanti sudah ada penambahan radar.

Dari sisi pesawat pengangkut, menurut Panglima, TNI AU juga membutuhkan pergantian pesawat C-130 Hercules.

“Kami merencanakan pesawat C-130 Hercules varian lama diganti dengan tipe Hercules sama namun tipe akan kami tingkatkan menjadi tipe J (C-130J Super Hercules) termasuk pesawat angkut ringan dan helikopter,” kata dia.

Sebelumnya, Panglima mengatakan bahwa tugas TNI AU ke depan tidaklah semakin ringan, namun ia yakin kebersamaan seluruh prajurit, akan mampu melaksanakan tugas dengan baik dalam menegakkan kedaulatan dan menjaga keutuhan wilayah Republik.

Khusus di tahun politik, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto meminta agar seluruh jajaran TNI Angkatan Udara ikut bersama-sama meneguhkan kembali netralitas TNI.


Dalam 3 bulan

Sebelumnya, KSAU Marsekal Yuyu Sutisna berkomitmen melanjutkan apa yang telah dicapai pendahulunya, yaitu Marsekal Hadi Tjahjanto yang kini menjadi Panglima TNI.

Baca Juga:  TNI AU Bangun Skuadron 27 Pesawat CN-235 di Biak Numfor Papua

“Saya akan terus melanjutkan kebijakan dan apa yang direncanakan KSAU terdahulu, baik dalam pembangunan kekuatan atau kemampuan,” ujar Yuyu di Istana Presiden Jakarta, Rabu (17/1/2018).

Salah satu prioritas Yuyu adalah menyelesaikan pengadaan alat utama sistem persenjataan ( alutsista) yang sempat tertunda beberapa waktu lalu.

“Harapan saya dalam tiga bulan ini, beberapa hal soal pengadaan alutsista yang tertunda dapat saya selesaikan,” ujar Yuyu.

Salah satu alutsista yang sempat tertunda, yakni pengadaan pesawat Sukhoi Su-35. Yuyu berharap tidak harus sampai memasuki Februari 2018, TNI AU bisa menandatangani kontrak pengadaannya.

Yuyu juga akan berkoordinasi aktif dengan pihak Kementerian Pertahanan demi mempercepat pengadaan itu.


“Karena dengan kedatangan alutsista, tentunya akan memperkuat kami dalam melaksanakan tugas,” ujar Yuyu.

Selain Sukhoi Su-35, pengadaan alutsista yang sempat tertunda, antara lain radar, radar pasif dan pesawat tanpa awak.

Jabatan KSAU kosong setelah Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dilantik menjadi Panglima TNI. Sebelum dilantik sebagai KSAU, Yuyu menjabat Wakil KSAU. (kompas)

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan