TNI Beli Helikopter Black Hawk Karena PT DI Belum Bisa Produksi Sendiri

Anggota DPR Komisi VI Inas Nasrullah Zubir mengakui PT Dirgantara Indonesia (DI) saat ini hanya baru bisa merakit helikopter saja, belum bisa memproduksi helikopter.

Karena hal itu panglima TNI Jendral Gatot Nurmantyo ingin segera membeli helikopter UH-60M Black Hawk.

“PT DI Masih sampai bisa merakit saja. Selama menunggu mereka bisa produksi, TNI akhirnya mengimpor,” ujar Inas dihubungi wartawan, Selasa (7/3/2017).

Menurut Inas, PT DI masih memiliki banyak kelemahan di dalam pengerjaan proyek pesawat dan helikopter. Hal itu yang harus dibenahi mengingat ada banyak kontrak perakitan yang terbengkalai oleh PT DI.

“Begini PT DI bagaimana memanage kontraknya lebih baik lagi,” ungkap Inas.


Anggota fraksi Hanura itu pun menilai peralatan dan teknologi yang digunakan PT DI sudah ketinggalan zaman. Sedangkan tuntutan dari PT DI untuk merakit helikopter dan pesawat terlalu banyak.

“Sekarang peralatan PT DI banyak yang sudah tua itu yang membuat keterlambatan,” kata Inas.

Inas berharap PT DI bisa segera melakukan revitalisasi perlengakapn perakitan di dalam negeri. Walaupun mahal, namun hal tersebut menurut Inas perlu dilakukan.


“Mungkin peralatan PT DI harus direvitalisasi karena banyak yang sudah tua, dan itu tidak murah,” jelas Inas.

Sebelumnya diberitakan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo telah bertemu Panglima Pasifik militer Amerika Serikat General Robert Brown.

Dalam pertemuan tersebut Panglima TNI mengapresiasi bantuan pemerintah AS dalam pembelian helikopter UH-60M Black Hawk , helikopter Apache AH-64E Apache Guardian, dan pesawat tempur F-16.

sumber : tribunnews.com

Advertisements

2 Komentar

  1. Gimana sih fraksi2 dewan nih, bukan nya bantu proses revitalisasi malah melemahkan industri strategis dalam negri sendiri. Omong doank gede, Gaya doank selangit. Bobrok emank wakil rakyat indo. Giliran duit aja laju nya minta ampun. Parah!

Tinggalkan Balasan