Turki dan Qatar Siap Bantu Taliban Untuk Mengaktifkan 5 Bandara di Afghanistan

Menteri Luar Negeri Mevlüt Cavuşoğlu mengatakan Senin bahwa Turki dapat bersama-sama mengoperasikan lima bandara di Afghanistan dengan Qatar setelah pembicaraan di Doha dan Kabul.

Berbicara pada konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Malaysia Saifuddin Abdullah, avuşoğlu mengatakan sebuah delegasi yang terdiri dari para ahli pertama-tama akan melakukan perjalanan ke Doha kemudian ke Afghanistan untuk membahas pengoperasian Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai.

Dia mencatat bahwa delegasi Turki dan Qatar akan membuat proposal bersama kepada pemerintah sementara yang dipimpin Taliban di Afghanistan yang akan dibahas pada hari Rabu. Sebuah perusahaan Turki dan Qatar menandatangani perjanjian bersama untuk mengoperasikan lima bandara di Afghanistan, bukan hanya bandara Kabul.

“Kami akan mengoperasikan bandara bersama-sama dengan Qatar jika kondisinya mendukung,” kata Cavuşoğlu.

Pada hari Minggu, menteri luar negeri membahas pengoperasian dan pemeliharaan Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai dan bandara lainnya dalam pertemuan dengan penjabat Menteri Luar Negeri Taliban Amir Khan Muttaqi.

Cavuşoğlu dan Muttaqi bertemu di sela-sela pertemuan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Islamabad.

Setelah pertemuan itu, avuşoğlu berkata, “Kami sekali lagi mengingatkan mereka tentang masalah inklusivitas,” menunjukkan bahwa dia mendesak Taliban untuk inklusif dalam hal etnis dan politik.

Dia menambahkan bahwa dia juga berdiskusi dengan Muttaqi tentang rencana kunjungannya ke Afghanistan.

Setelah Taliban menguasai negara itu, Turki menawarkan bantuan teknis dan keamanan untuk mengoperasikan bandara Kabul. Menjaga bandara tetap terbuka setelah pasukan asing menyerahkan kendali sangat penting untuk menjaga Afghanistan tetap terhubung dengan dunia dan mempertahankan pasokan bantuan yang tidak terputus untuk didistribusikan.

Baca Juga:  Ukraina Impor Ranpur Infantri BVP-1 Bekas Ceko

Turki telah bekerja dengan Qatar untuk membuka kembali bandara di ibukota Afghanistan untuk perjalanan internasional. Namun, beberapa perbaikan diperlukan sebelum penerbangan komersial dapat dilanjutkan.

Pemerintah Turki telah mengambil pendekatan pragmatis terhadap peristiwa baru-baru ini di Afghanistan. Menggarisbawahi bahwa realitas baru telah muncul di Afghanistan, Ankara mengatakan akan bergerak maju sesuai dengan itu sambil menjaga komunikasi dengan semua pemimpin yang relevan tetap terbuka.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan