Uni Eropa Tolak Ukraina, Paling Cepat Jadi Anggota Tunggu 15 Tahun Lagi

“Uni Eropa tidak akan menerima Ukraina untuk 15 hingga 20 tahun ke depan,” kata menteri urusan Eropa Prancis hari Minggu, menghancurkan harapan Kyiv untuk bergabung dengan Uni Eropa di tengah invasi Rusia yang sedang berlangsung.

“Kita harus jujur. Jika Anda mengatakan Ukraina akan bergabung dengan Uni Eropa dalam enam bulan, atau satu atau dua tahun, Anda berbohong,” kata Clement Beaune kepada Radio J. “Mungkin paling cepat dalam 15 atau 20 tahun.” “Saya tidak ingin menawarkan ilusi atau kebohongan apa pun kepada Ukraina,” katanya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada hari Sabtu mengecam “kompromi semacam itu” dan bersikeras untuk segera memulai proses menuju keanggotaan penuh Uni Eropa.

Sebelumnya, Presiden Prancis Emanuel Macron merayu negara-negara Eropa Barat untuk membuat “kelompok komunitas” baru di luar Uni Eropa agar Ukraina bisa masuk dan merasa tidak ditinggalkan oleh para sekutu Barat. Namun usulan itu banyak yang meragukan akan efektif melindungi dan membantu ukraina.

Beaune mengatakan usulan Macron bukanlah “alternatif untuk bergabung dengan komunitas politik Eropa. Itu tidak otomatis menjadi anggota Uni Eropa di kemudian hari.”

Pada hari Kamis, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan “tidak ada jalan pintas” untuk bergabung dengan Uni Eropa, harus ada proses yang panjang tidak hanya beberapa bulan atau tahun.

1 Trackback / Pingback

  1. Walau Diboikot, Rusia Raup Banyak Uang Dari Eskpor Minyak Selama 100 Hari Perang Ukraina – MiliterMeter.com

Tinggalkan Balasan