23 April: Turki Rayakan Hari Kedaulatan National, Ribuan Warga Ziarahi Makam Ataturk

Anıtkabir, tempat peristirahatan terakhir Mustafa Kemal Atatürk, pendiri Republik, dibanjiri pengunjung pada peringatan Hari Kedaulatan Nasional dan Hari Anak pada 23 April, yang juga hari libur Nasional.

Antkabir dibuka untuk umum setelah upacara resmi yang dihadiri oleh Menteri Pendidikan Nasional Mahmut zer, mahasiswa, dan pejabat negara yang diketuai oleh Ketua Majelis Agung Nasional Turki Mustafa entop.

23 April adalah hari berdirinya Majelis Nasional Agung Turki pada tahun 1920. Majelis Nasional ini menggulingkan Sultan Ottoman Mehmed VI dan mengumumkan konstitusi sementara Republik Turki. Selama Perang Dunia I, Majelis Nasional Agung bertemu di Ankara dan meletakkan dasar-dasar republik baru, independen, sekuler dan modern dari abu keruntuhan Kekaisaran Ottoman. Menyusul kekalahan pasukan invasi Sekutu pada 9 September 1922 dan penandatanganan Traktat Lausanne pada 24 Juli 1923, Pemerintah Republik Turki memulai tugas mendirikan lembaga-lembaga negara.

23 April dinyatakan sebagai “Hari Kedaulatan Nasional” pada 2 Mei 1921. Sejak tahun 1927, hari libur tersebut juga diperingati sebagai hari anak. Dengan demikian, Turki menjadi negara pertama yang secara resmi menyatakan hari anak sebagai hari libur nasional. Pada tahun 1981, hari libur itu secara resmi dinamai “Hari Kedaulatan Nasional dan Anak”.

Warga dari segala usia, menunggu di pintu masuk gerbang Mediterania dan Anatolia di Anıtkabir, berdiri di depan pusara Atatürk dengan poster dan bendera Turki.

Baca Juga:  Nyak Sandang, Pahlawan Perang Asal Aceh Yang Berkorban Segalanya

Terlihat beberapa pengunjung yang meninggalkan bunga di makam Atatürk mengheningkan cipta dan sebagian membaca doa.

Para pengunjung yang antusias menyaksikan upacara yang diadakan oleh para prajurit saat pergantian penjaga itu, mengambil foto kenang-kenangan di alun-alun upacara.

Nuri Güven, seorang petani yang mengunjungi Anıtkabir bersama istrinya Ayşe Güven, mengatakan bahwa mereka datang ke Ankara kemarin dan mereka datang ke Anıtkabir pada dini hari untuk mengunjungi Gazi Mustafa Kemal Atatürk.

Ceyda Avcı, seorang pensiunan guru TK, juga mengatakan bahwa dia datang mengunjungi Anıtkabir bersama cucunya Timur Onur dan merayakan Hari Kedaulatan Nasional dan Anak-anak pada 23 April. Mengekspresikan bahwa dia ingin menanamkan cinta Atatürk pada cucu-cucunya, Avcı mengatakan bahwa mereka akan terus mengikuti jejak Atatürk tergantung pada prinsip dan reformasinya.

Mustafa Doruk Odabaşı, seorang siswa sekolah dasar yang datang mengunjungi Anıtkabir bersama keluarganya dari Kocaeli, juga mengungkapkan bahwa 23 April adalah hari yang sangat istimewa dan berterima kasih kepada Gazi Mustafa Kemal Atatürk karena telah memberikan hari ini kepada anak-anak.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan