Amerika Setuju Jual Kapal Perang Senilai 6,9 Milyar Ke Yunani, Turki Bisa Meradang

Kapal Perang Yunani kelas Hydra. Gambar: The National

Departemen Luar Negeri AS menyetujui penjualan empat kapal perang senilai $6,9 miliar ke Yunani pada hari Jumat bersama dengan transaksi modernisasi fregat yang ada senilai $2,5 miliar.

Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan menyampaikan sertifikasi yang diperlukan, memberi tahu Kongres tentang kemungkinan penjualan pada hari Jumat.

Bagian utama dari kesepakatan itu akan melihat sekitar $6,9 miliar dialokasikan untuk membeli empat kapal Multi-Mission Surface Combatant (MMSC) dan peralatan terkait, sementara hingga $2,5 miliar akan tersedia untuk menutupi “kemungkinan penjualan militer asing” ke Yunani. Modernisasi fregat kelas MEKO dan peralatan terkait, kata dua pernyataan terpisah.

“Penjualan yang diusulkan ini akan mendukung kebijakan luar negeri dan tujuan keamanan nasional Amerika Serikat dengan membantu meningkatkan keamanan sekutu NATO, yang merupakan mitra penting bagi stabilitas politik dan kemajuan ekonomi di Eropa,” kata badan tersebut. “Penjualan yang diusulkan akan meningkatkan kemampuan Yunani untuk menghadapi ancaman saat ini dan masa depan dengan menyediakan kemampuan pencegah kombatan yang efektif untuk melindungi kepentingan dan infrastruktur maritim dalam mendukung lokasi strategisnya di sisi selatan NATO.”

Badan tersebut menggarisbawahi bahwa akuisisi akan “meningkatkan stabilitas dan keamanan maritim” di kawasan Mediterania Timur dan berkontribusi pada keamanan dan tujuan strategis NATO dan AS.

“Yunani berkontribusi pada operasi NATO di Kosovo, serta untuk kontraterorisme dan upaya maritim kontra-pembajakan. Yunani tidak akan kesulitan menyerap artikel dan layanan ini ke dalam angkatan bersenjatanya,” katanya.

Baca Juga:  Amerika Rilis Rute Peta Perjalanan Drone Yang Ditembak Jatuh Iran

Pernyataan itu juga mengatakan penjualan peralatan dan dukungan yang diusulkan “tidak akan mengubah keseimbangan dasar militer di wilayah tersebut.”

Agar penjualan dapat dilakukan, komite kongres yang relevan tidak boleh menolak persetujuan dalam waktu 30 hari.

Yunani adalah musuh bebuyutan Turki, kedua negara sampai sekarang terus bersengketa soal perbatasan laut dan perebutan pengaruh penguasa di pulau siprus.

Selama ini armada kapal perang Yunani masih kalah menterang dari armada kapal perang Turki dalam beberapa tahun terakhir.

Turki berusaha menggunakan pendudukannya di Siprus untuk menopang klaimnya atas perairan maritim yang diperebutkan untuk mengeksplorasi dan mengebor gas alam.

Kedua negara berusaha meredakan situasi awal tahun ini ketika Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias menjamu mitranya dari Turki Mevlut Cavusoglu di Athena.

Pada saat yang sama, Yunani telah berusaha untuk mendorong kembali aktivitas pengeboran Turki di Mediterania dengan mengejar proyek kerjasama energi dengan Siprus dan Israel.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan