Arab Saudi Tingkatkan Impor Minyak Dari Rusia dan Menjual Minyaknya Ke Luar Negeri

Arab Saudi pengekspor minyak terbesar di dunia, ternyata meningkatkan impor lebih dari dua kali lipat dari Rusia pada kuartal kedua 2022 untuk memasok pembangkit listrik untuk memenuhi permintaan pendinginan musim panas dan sedangkan minyak produksi mereka sendiri semuanya untuk ekspor.

Data yang diperoleh Reuters melalui pelacakan kapal Refinitiv Eikon menunjukkan Arab Saudi mengimpor 647.000 ton (48.000 barel per hari (bph)) bahan bakar minyak dari Rusia melalui pelabuhan Rusia dan Estonia pada April-Juni tahun ini. Itu naik dari 320.000 ton pada periode yang sama tahun lalu.

Selama setahun penuh 2021, Arab Saudi mengimpor 1,05 juta ton bahan bakar minyak Rusia.

Rusia telah menjual bahan bakar dengan harga diskon setelah sanksi internasional atas invasi ke Ukraina meninggalkannya dengan lebih sedikit pembeli. Moskow menyebut perang di Ukraina sebagai “operasi militer khusus”.

Peningkatan penjualan bahan bakar minyak, yang digunakan dalam pembangkit listrik, ke Arab Saudi menunjukkan tantangan yang dihadapi Presiden AS Joe Biden ketika pemerintahannya berusaha mengisolasi Rusia dan memotong pendapatan ekspor energinya.

Sementara banyak negara Eropa dan Sekutu AS telah melarang atau menolak membeli minyak dari Rusia tetapi Cina, India dan beberapa negara Afrika dan Timur Tengah telah meningkatkan impor minyak dari Rusia dengan harga yang murah.

Biden akan mengunjungi Arab Saudi akhir pekan ini, dengan harapan bisa membujuk Arab Saudi untuk meningkatkan pasokan minyak ke pasar dunia untuk membantu menurunkan harga minyak yang telah memperburuk inflasi di seluruh dunia.

Baca Juga:  Pertamina Siap Beli Dua Ladang Minyak Rusia Setelah Ada Kepastian Harga

Ada sedikit kapasitas cadangan untuk Saudi dan lainnya untuk meningkatkan produksi dalam jangka pendek. Arab Saudi juga telah mempertahankan kerjasamanya dengan Rusia dalam aliansi produsen global yang dikenal sebagai OPEC+. Keduanya adalah pemimpin de facto dari masing-masing Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen non-OPEC dalam kelompok itu.

Data yang diperoleh Reuters melalui pelacakan kapal Refinitiv Eikon menunjukkan Arab Saudi mengimpor 647.000 ton (48.000 barel per hari (bph)) bahan bakar minyak dari Rusia melalui pelabuhan Rusia dan Estonia pada April-Juni tahun ini. Itu naik dari 320.000 ton pada periode yang sama tahun lalu.

Selama setahun penuh 2021, Arab Saudi mengimpor 1,05 juta ton bahan bakar minyak Rusia.

Kementerian energi Arab Saudi dan Rusia menolak mengomentari peningkatan impor.

Arab Saudi selama beberapa tahun telah mengimpor bahan bakar minyak Rusia, yang dapat mengurangi kebutuhannya untuk memurnikan minyak mentah untuk produk dan memotong jumlah minyak yang dibutuhkan untuk membakar tenaga, meninggalkannya dengan lebih banyak minyak mentah yang tidak dimurnikan untuk dijual di pasar internasional dengan harga lebih tinggi.

Kerajaan beralih ke minyak untuk memenuhi kebutuhan listrik, yang biasanya memuncak karena permintaan untuk pendinginan meningkat dengan suhu musim panas. Beberapa kota Saudi jauh dari ladang gas alam yang dapat menyediakan bahan bakar yang lebih bersih untuk pembangkit listrik.

Baca Juga:  Bangkai Kapal Berisi 200 Ton Emas Rusia Ditemukan di Korea Selatan

Volume minyak mentah yang dibakar adalah sekitar 600.000 barel per hari pada bulan-bulan musim panas dan 300.000 barel per hari pada bulan-bulan musim dingin, angka-angka dari Inisiatif Data Organisasi Gabungan (JODI) menunjukkan. Peningkatan penggunaan gas alam telah mengurangi jumlahnya dari sebanyak 1 juta barel per hari pada tahun 2010.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan