Babak Kedua Tatanan Dunia Baru Telah Dimulai?

Ketika seluruh kader keamanan dan diplomatik nasional AS meratap bahwa Rusia akan menyerang Ukraina, apakah ini hanya prediksi yang didasarkan pada intelijen internasional atau apakah itu sebuah langkah yang dirancang untuk membunuh Presiden Rusia Vladimir Putin?

Ketika akhirnya Rusia menginvasi Ukraina, banyak pengamat politik terkejut. Apakah langkah ini adalah dorongan palsu ke pada Putin yang dimaksudkan untuk menjelekkan citranya dan menjatuhkan kekuasaan dari Rusia?

Bagaimana mungkin pewaris jaringan mata-mata terbesar, yang dikenal sebagai Partai Komunis Seluruh Rusia, tidak tahu bahwa ukraina yang mereka gambarkan sebagai neo-Nazi telah dilengkapi dengan sistem pertahanan udara portabel? Sebaliknya juga, bagaimana Rusia juga bisa tahu bahwa NATO di Eropa tidak akan dengan tulus membantu ukraina?

Bukan hanya karena gas alam AS terlalu mahal untuk menggantikan energi Rusia (ada juga). Secara keseluruhan, AS berencana untuk memberikan “solusi akhir” untuk masalah Rusia, yang diungkapkan dengan kasar oleh mantan Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton dalam obituari New York Times yang dia tulis tentang individu yang menerapkan rencana ekspansi NATO setelah runtuhnya Soviet.

Dalam artikel perpisahannya untuk Madeline Albright, yang menjabat sebagai menteri luar negeri AS ke-64 di bawah Presiden Bill Clinton dari 1997 hingga 2001, Clinton menulis tentang “revanchisme Rusia” yaitu rencana Albright untuk menghapus “nafsu Rusia yang selalu ingin mendominasi tetangganya” dan meredakan kekhawatiran negara-negara bekas blok Soviet terhadap kebangkitan Uni Soviet baru dibawah Putin.

Baca Juga:  Jepang Akan Kirim Kapal Perang ke Timur Tengah

Albright bersama Presiden Clinton selama kampanye kepresidenannya dan membantu dalam menyusun Dewan Keamanan Nasionalnya. Clinton mengangkatnya ke posisi duta besar AS untuk PBB pada tahun 1993 dan dia memegang posisi itu sampai tahun 1997 ketika dia menjadi menteri luar negeri. Albright menjabat dalam kapasitas itu sampai Clinton meninggalkan kantor pada tahun 2001.

Selama waktu itu, seperti yang dibanggakan Hillary, Albright tidak hanya merancang rencana ekspansi NATO tetapi juga mendorong perubahan yang akan membentuk jiwa Putin: NATO berubah dari aliansi defensif pertahanan menjadi mesin perang ofensif untuk pertama kalinya. (NATO melenturkan otot ofensifnya di Libya pada Maret 2011 ketika koalisi multinegara pimpinan NATO memulai intervensi militer dalam menanggapi peristiwa selama penggulingan Moammar Gadafi.) Clinton dan Albright, dalam arti tertentu menyebutnya “pengepungan” Putin .

Namun, Putin seharusnya tahu bahwa NATO bukan wilayah kekuasaannya dan jika dia memperburuknya seperti sekarang di Ukraina, NATO tidak bermaksud untuk menunjukkan gigi pepatahnya dengan meringis kesakitan. Namun, ia baru saja memamerkan giginya; dan Ukraina tampaknya memiliki pemikiran kedua tentang keanggotaan NATO. Orang-orang Donbass dapat hidup bahagia setelah membangun kembali tanah mereka jika tidak ada pangkalan udara atau militer NATO; Krimea dapat memiliki status khusus yang layak dan Putin dapat dikenang sebagai orang yang memulihkan perdamaian.

Jika warga biasa di media sosial dapat melihat bahwa kampanye Ukraina hanyalah babak pertama dari “tatanan dunia baru” yang dengan bangga dinyatakan dan diklaim oleh Presiden AS Joe Biden, mengapa Putin tidak dapat mengenali langkah tersebut dan memahami bahwa dia adalah seorang bidak?

Baca Juga:  Kapal Terbesar Milik AL Iran Terbakar dan Tenggelam

Pekan lalu, pada pertemuan triwulanan Business Roundtable, Biden mengatakan: “Dan sekarang adalah saat ketika segalanya berubah. Kita akan ada tatanan dunia baru di luar sana, dan kita harus memimpinnya. Dan kita harus menyatukan seluruh dunia untuk bebas dalam melakukannya.”

Biden menyebabkan kegemparan dengan menggunakan ungkapan itu karena dengan jelas mengungkapkan apa yang akan terjadi sebentar lagi. Biden ingin menyingkirkan dua kandidat negara yang sedang menuju status adidaya untuk menyaingin Amerika Serikat yaitu Federasi Rusia dan Cina.

Perang Ukraina adalah ulah politikus AS untuk memancing Rusia pergi perang dan melemahkan negara itu. Dengan begitu, musuh Amerika tinggal cuma satu, yaitu China.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan