Bantuan Militer Rusia di Afrika Tengah, Tewaskan 500 Pasukan Pemberontak

Milisi militer di Afrika Tengah. Sumber Foto: globalwitness.org

Pada 27 Desember, Republik Afrika Tengah mengadakan pemilihan presiden. Lebih dari seminggu sebelum pemilu, di bawah komando rahasia mantan presiden, François Bozize, pemberontak bersenjata memulai serangan di ibu kota negara, Bangui. Dalam beberapa hari terakhir, pemberontak telah mencoba merebut sejumlah kota strategis dan penting di negara itu dan memulai blokade ibu kota.

17 kandidat mencalonkan diri sebagai presiden, termasuk kepala negara petahana Faustin-Arrange Touadera, yang berusaha dipilih kembali untuk masa jabatan kedua. Pencalonan François Bozize ditolak oleh Mahkamah Konstitusi karena dia telah mendapat surat perintah penangkapan internasional pada Maret 2014 untuk kasus pembunuhan, penangkapan, penculikan dan penyiksaan dalam perang antar etnis di negara itu. Tidak dapat berpartisipasi dalam pemilihan, dia mendukung saingan utama Touadera, pemimpin oposisi Anise-Georges Dologele.

Hasil pemilu belum diketahui, tetapi partai Touadera dengan percaya diri menyatakan kemenangan, meskipun ada upaya dari oposisi untuk membatalkan pemilu.

Presiden saat ini berhutang banyak pada intervensi kontingen penjaga perdamaian MINUSCA, kelompok bersenjata khusus Rwanda dan instruktur militer dari Rusia, yang membantu mencegah serangan militan di ibu kota negara itu mulai 17 Desember.

“Penjahat dengan kejam membunuh, memperkosa wanita, saudara perempuan dan anak perempuan kita, membakar tanaman, menghancurkan infrastruktur sosial ekonomi negara kita dan menjarah sumber daya alam,” kata Faustin-Archange Touadera dalam pidato Tahun Baru, berterima kasih kepada mitra asing atas bantuan mereka.

Baca Juga:  Kapal Induk Amerika Dibuntuti UFO Supersonik Berhari-hari

Bentrokan antara militan dan Angkatan Bersenjata Afrika Tengah (FACA), yang didukung oleh mitra asingnya, telah mengakibatkan ratusan pengungsi membanjiri negara tetangga Kamerun.

Menurut Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHCR) di Kamerun sudah ada lebih dari 2.000 pendatang baru. Mereka sebagian besar adalah warga sipil. Pada saat yang sama, lebih dari 100 tentara Afrika Tengah telah melarikan diri ke dua kota perbatasan Kamerun ini, menurut pihak berwenang setempat.

Terlepas dari kenyataan bahwa pemilu di negara tersebut telah berlalu, bentrokan skala kecil antara pemberontak dan pasukan pemerintah terus berlanjut.

Portal berita Rusia Riafan melaporkan bahwa pada malam tanggal 31 Desember hingga 1 Januari, pasukan pemerintah menangkis serangan besar pemberontak. Mengutip korespondennya sendiri, Riafan mengklaim bahwa lebih dari 500 militan telah tewas dan terluka dalam bentrokan itu. Pada saat yang sama, tidak disebutkan tempat serangan dan tidak memberikan rincian. Portal berita mengutip koresponden khususnya yang mencatat bahwa serangan itu ditolak berkat “instruktur” Rusia.

“ Tidak jelas mengapa para militan pemberontak memutuskan menyerang di Malam Tahun Baru. Mungkin, mereka mengira bahwa “pasukan” Rusia akan merayakan, melupakan tugasnya melindungi pemerintah yang sah. Itu adalah kejutan besar bagi mereka,” kata koresponden khusus FAN, Sergei Chemekov.

“… Instruktur Rusia membantu prajurit CAR mengatur pertahanan yang kompeten. Para militan menderita kekalahan telak, ”kata Chemekov.

Baca Juga:  Takut Mati Konyol, Pilot AU Bulgaria Tolak Terbangkan Pesawat MiG-29

Pada 22 Desember, Rusia mengirim 300 instruktur militer tambahan ke CAR di tengah meningkatnya tekanan pemberontak. Tujuan militer Rusia adalah untuk melatih personel tentara nasional CAR, atas permintaan pemerintah CAR. Komite Dewan Keamanan PBB diberitahu tentang tindakan ini.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan