Benarkah China Mendukung Taliban di Afghanistan?

Situasi di Afghanistan kacau balau.

Penyelidikan Reuters pada awal Juli mengenai Taliban membunuh pilot militer Afghanistan dikonfirmasi oleh pemerintah AS yang mengatakan itu adalah tren yang mengkhawatirkan.

Setidaknya 7 pilot telah dibunuh di luar pangkalan dalam beberapa bulan terakhir.

Ini adalah bagian dari apa yang diklaim Taliban sebagai kampanye untuk memnghabisi pilot Afghanistan yang dilatih AS.

Gerilyawan Taliban telah merebut distrik-distrik di Afghanistan dan merebut titik-titik kontrol perbatasan penting dalam beberapa pekan terakhir, saat telah memutuskan akan Washington menarik pasukan setelah 20 tahun perang.

Pentagon sekarang memperkirakan bahwa para kombatan Taliban telah menguasai lebih dari setengah distrik di seluruh pelosok Afghanistan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa korban sipil telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir, dengan banyak yang tewas pada Mei dan Juni.

Di darat, pada 28 Juli, Taliban maju ke barat daya Herat ke Jembatan Malan dan merebut desa-desa di depannya.

Di distrik Karukh, tentara Afghanistan mengklaim telah menangkis serangan Taliban.

Selain itu, Tentara Afghanistan memukul mundur serangan ke distrik Dara Suf di provinsi Samangan.

Taliban menyerang posisi Tentara Afghanistan di distrik Muhamad Aghah di provinsi Logar.

Bentrokan hebat berlanjut di distrik Karukh di provinsi Herat, serta di selatan dan barat kota Kandahar.

Taliban telah menerima dorongan dan tampaknya mulai merasakan rasa kemenangan.

Baca Juga:  Foto Perdana Kim Jong Un Setelah Dikabarkan Tewas

Pasukan pemerintah, bersama para pejuang yang berafiliasi dengan Mohammad Ismail Khan dan Mullah Abdul Manan Niazi, ditempatkan di Karukh dan melawan Taliban.

Upaya Taliban selama ini diyakini telah menerima “dorongan”, setelah delegasi gerakan itu mengunjungi China.

China mengatakan kepada delegasi Taliban bahwa mereka mengharapkan kelompok itu memainkan peran penting dalam mengakhiri perang Afghanistan dan membangun kembali negara itu.

Selain itu, Beijing berharap Taliban akan menindak Kelompok Gerakan Islam Turkestan Timur karena itu adalah “ancaman langsung terhadap keamanan nasional China,” kelompok itu adalah gerakan separatis di wilayah Xinjiang yang dihuni mayoritas muslim Uighur di barat jauh China.

AS menganggap bahwa itu adalah “hal positif” jika Beijing mempromosikan resolusi damai untuk perang dan “semacam pemerintah Afghanistan … itu benar-benar representatif dan inklusif.”

Ini mungkin merupakan pengakuan yang enggan, karena ini berarti pengaruh Washington semakin berkurang.

Tentara Afghanistan masih memberikan beberapa perlawanan, tetapi jelas terlihat bahwa Taliban berada di atas angin untuk segera berkuasa lagi.

1 Trackback / Pingback

  1. Taliban Kuasai Ibukota Kabul Afghanistan Dengan Damai – MiliterMeter.com

Tinggalkan Balasan