Bocor, Rencana Militer Turki Menginvasi Yunani dan Armenia

Sebuah rencana untuk invasi Turki ke Yunani dan Armenia ternyata sudah disiapkan oleh Turki, menurut dokumen rahasia Turki yang bocor.

Menurut dokumen-dokumen ini, rencana yang disebut “CERBE” disiapkan pada tahun 2014 dan diperbarui pada tahun 2016.

Menurut Nordic Monitor, “Turki terinspirasi oleh nama rencana perang rahasianya untuk Mediterania timur, dari kemenangan signifikan mesin angkatan laut Ottoman melawan armada aliansi Kristen yang memperkuat pemerintahan Turki di Mediterania di masa lalu.”

Menurut presentasi PowerPoint yang disiapkan oleh dewan Jenderal militer Turki, Turki telah menyusun rencana untuk operasi militer rahasia yang disebut TSK [Angkatan Bersenjata Turki] “Operasi Cerbe”. Rencana itu tertanggal 7 Januari 2014, yang berarti kemungkinan diperbarui di tengah meningkatnya ketegangan antara Turki dan Yunani/Siprus di Mediterania timur, laporan itu juga menyatakan. Cerbe adalah nama sebuah pulau di selatan Tunisia dekat perbatasan dengan Libya.

Di era Ottoman, di sanalah lokasi Pertempuran Djerba terjadi pada Mei 1560 antara pasukan Utsmaniyah dan armada Aliansi Kristen, yang sebagian besar terdiri dari pasukan Spanyol, Kepausan, Genoa, Malta, dan Napoli.

“Turki Ottoman memenangkan pertempuran, yang memberi mereka dominasi di Laut Mediterania,” kata laporan itu, menambahkan bahwa “nama rencana permainan perang komprehensif Turki di Mediterania timur cocok dengan narasi yang dipromosikan oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan” dan rekan-rekannya, yang sering menempatkan masalah Turki dengan sekutu Baratnya sebagai bagian dari konflik baru antara Eropa Kristen dan Turki Muslim. Sebuah slide dari powerpoint dari dokumen rahasia mencantumkan rencana militer Turki melawan Yunani, Armenia dan Siprus di Mediterania Timur dengan tanggal yang sesuai yang menunjukkan kapan mereka dibuat “.

Baca Juga:  Terkait Pembelian Su35, Kemhan Tunggu Kepastian ToT dan Imbal Dagang dari Rusia

“Keberadaan rencana invasi militer Turki itu ditemukan dalam berkas pengadilan di ibukota Turki, dengan jaksa Serdar Coşkun, yang setia kepada presiden Turki, tampaknya lupa untuk menghapus dokumen rahasia sebelum menyerahkannya ke pengadilan,” kata pernyataan itu. yang melanjutkan: “Mereka dikumpulkan dari markas besar Staf Umum selama penyelidikan kudeta yang gagal pada 15 Juli 2016. Dokumen-dokumen, termasuk rencana untuk menyerang Yunani dan Armenia, ditemukan telah dikirim di antara para komandan tertinggi ke Staf Umum melalui email internal yang aman.

Koskun memerintahkan tentara untuk meneruskan salinan semua email selama dua bulan sebelumnya, termasuk yang terenkripsi, pada 1 Agustus 2016. Sepuluh hari kemudian, pada 11 Agustus 2016, jaksa menginstruksikan asisten kepercayaannya, seorang perwira polisi bernama Yüksel Var , kumpulkan email dari server internal Dewan Jenderal dan laporkan kepadanya. Sebuah panel yang dibentuk oleh teknisi militer di bawah Var menyelesaikan pekerjaannya pada 14 Februari 2017. Akhirnya, dakwaan yang diajukan oleh jaksa Necip Cem imen, Kemal Aksakal dan stiklal Akkaya pada Maret 2017 di Pengadilan Kriminal Agung ke-17 dari All of Ankara e- mail yang dikumpulkan dari komputer Dewan Jenderal “.

The Nordic Monitor menyimpulkan: “Tidak ada komunikasi yang ditemukan dalam email yang menunjukkan upaya kudeta, yang diyakini banyak orang sebagai operasi disorientasi yang diselenggarakan oleh Erdogan dan intelijen serta pemimpin militernya untuk menjebak oposisi terhadap penganiayaan dan pembersihan massal.

Baca Juga:  KSAD Pastikan TNI AD Tidak Beli Alutsista di Tahun 2018

Dokumen tersebut tidak berisi rincian tentang spesifikasi program selain nama dan tanggal pembaruannya. Rincian rencana perang harus diberi label “rahasia” dan karena itu tidak dapat dikomunikasikan melalui sistem intranet yang berjalan di server pertukaran email tentara Turki. Peninjauan dokumen juga menunjukkan bahwa staff para Jenderal, yang memberi tahu email di awal, panik delapan bulan kemudian tentang kemungkinan dampak pengungkapan dokumen sensitif dan mulai membunyikan alarm. Surat teguran pertama ditulis pada 8 Maret 2017 oleh Kepala Staf Umum Unur Tarçın, Kepala Sistem Komunikasi, Elektronik, dan Layanan Informasi Staf Umum (Muhabere, Elektronik ve Bilgi Sistemleri, atau MEBS).

Dia memperingatkan Layanan Hukum Staf Umum bahwa dokumen tersebut berisi dokumen rahasia yang berkaitan dengan keamanan nasional Turki, laporan intelijen rahasia dan operasi di Suriah dan Mediterania timur. Dia mengatakan dokumen harus dirahasiakan dan tidak diungkapkan kepada orang yang tidak berwenang. Wakil Kepala Penasihat Hukum Staf Umum, Kolonel Aydın Sevic, kemudian menulis surat ke Pengadilan Tinggi Kriminal ke-17 Ankara pada 24 Agustus 2017, mengulangi keprihatinan yang sama tentang dokumen rahasia dan mendesak pembentukan komite untuk meninjaunya. Namun, jaksa Turki tampaknya tidak memperhatikan kekhawatiran mereka dan memasukkan semua email dengan dokumen rahasia terlampir dalam file kasus, mengungkapkan informasi yang sangat rahasia termasuk nama rencana invasi ke Yunani”.

Berikut ini foto-foto dokumen yang bocor.

Channel Militermeter

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan