Boeing MQ-35A, Pesawat Tanker Tanpa Awak AS Terbang Perdana

Prototipe pesawat udara pengisi bahan bakar tak berawak pertama Angkatan Laut Amerika Serikat melakukan terbang perdana dari sebuah lapangan terbang di Illinois, Boeing mengumumkan pada hari Kamis (19/09).

Test airframe MQ-25A Stingray T1 terbang selama dua jam setelah lepas landas dari bandara regional MidAmerica. Pesawat berada di bawah kendali pilot uji Boeing yang mengoperasikan pesawat dari stasiun darat. Perusahaan memindahkan pesawat di sana pada akhir April dari fasilitas manufaktur penerbangan di luar St. Louis.

“Pesawat menyelesaikan taksi dan lepas landas secara otonom dan kemudian menerbangi rute yang telah ditentukan untuk memvalidasi fungsi penerbangan dasar dan operasi dengan stasiun pengendali darat,” kata pihak perusahaan itu. “T1 menerima sertifikat kelaikan udara eksperimental dari FAA pada bulan September, yang memverifikasi bahwa wahana udara tersebut memenuhi persyaratan FAA untuk penerbangan yang aman. Pengujian akan dilanjutkan dengan T1 untuk pembelajaran dan penemuan awal lebih lanjut yang memajukan sistem utama dan pengembangan perangkat lunak. ”

Tahun lalu, perusahaan Boeing memenangkan kontrak $ 805 juta untuk membangun empat MQ-25A pertama. Perusahaan Boeing mendasarkan desainnya pada prototipe rahasia yang dibuat untuk kompetisi Unmanned Carrier Launched Airborne Surveillance and Strike (UCLASS) yang dibatalkan. Perusahaan mengubah desain ketika program bergeser menjadi peran tanker pada tahun 2015.

Angkatan Laut AS telah merencanakan untuk membeli 72 UAV Stingray dengan total biaya sekitar $ 13 miliar sebagai bagian dari rencana untuk mengurangi beban pengisian bahan bakar pada armada F/A-18F Super Hornet yang ada.

Baca Juga:  Perbedaan Kapasitas dari P-3 Orion dan P-8 Poseidon dalam Menjalankan Misi ELINT?

Penerbangan uji T1 tersebut dilakukan enam tahun setelah Salty Dog 502, sebuah wahana udara tak berawak Northrop Grumman X-47B, melakukan pendaratan di kapal induk secara otonom pertama di atas kapal USS George H.W. Bush (CVN-77) pada 19 Juli 2013.

Sejalan dengan program pengujian X-47, Angkatan Laut AS memilih untuk memfokuskan upayanya pada pesawat tanker berbasis kapal induk daripada pesawat serang deep-strike penetrator untuk UAV operasional kapal induk pertamanya. AL AS sebelumnya mengatakan ingin mengoperasikan pesawat itu mulai 2024.

Sumber : navyrecognition.com/TSM Angga Saja

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan