Deal! Indonesia Korsel Tetap Lanjutkan Kerjasama Pesawat KF-21 dan IFX

Korea Selatan (korsel) dan Indonesia akhirnya mencapai kesepakatan pada hari Rabu tentang kewajiban pembayaran yang harus dilakukan Indonesia untuk kelangsungan proyek jet tempur bersama mereka setelah selama berbulan-bulan ada kekhawatiran Jakarta tidak mau membayar lagi dan mencari pesawat pengganti.

Program KF-21 (IFX) di mana Indonesia mencari punya kewajiban menanggung iuran biaya 20 persen sementara Korea memegang sisanya – bertujuan untuk memproduksi jet tempur secara massal pada awal 2027, tetapi Indonesia hampir tidak membayar kontribusinya untuk proyek tersebut. senilai setidaknya 8 triliun won ($6,7 miliar).

Ekonomi lokal yang dilanda COVID dilaporkan menjadi salah satu alasan di balik penundaan itu, meskipun Seoul membantah bahwa Jakarta telah memintanya untuk memotong setengah bebannya atau menyetujui pinjaman untuk kontribusinya dan membantu membangun jalur produksi lokal.

“Indonesia akan melakukan pembayaran selama lima tahun ke depan hingga 2026, dan tiga puluh persen di antaranya adalah transfer dalam bentuk barang,” kata Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan, tanpa merinci.

Badan pengadaan senjata Korsel mengatakan kedua negara akan membahas barang atau aset apa yang akan digunakan sebagai pengganti uang tunai pada pertemuan terpisah nanti, dengan seorang pejabat DAPA mengatakan mereka dapat melibatkan sumber daya alam seperti Batu Bara, Gas, dan karet.

Korea mengharapkan untuk memproduksi 120 jet, sementara Indonesia bertanggung jawab untuk membuat 48 jet dan diberikan satu prototipe bersama dengan pengetahuan teknologi.

Baca Juga:  Rencana Pensiun Dini Pangkostrad Ditunda Panglima TNI

Pihak Korsel mengatakan saat ini ada 32 insinyur pesawat Indonesia bersama insinyur Korsel di fasilitas pabrik pesawat KAI, dan jumlahnya akan mencapai 100 pada Desember.

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan